alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Penyakit Meningitis yang Mematikan, Menular Lewat Batuk dan Bersin

Tim Sindonews

JAKARTA - Penyakit meningitis mulai akrab di telinga ketika artis ibukota Olga Syahputra didiagnosa pengidap penyakit tersebut. Selang beberapa tahun kemudian, penyakit ini kembali merenggut nyawa artis lainnya.

Semalam, pada Rabu (08/04/2020), musisi tanah air Glenn Fredly, menghembuskan nafas terakhirnya. Kabar duka yang beredar, Glenn mengidap penyakit yang sama dengan Olga Syahputra.

Baca Juga : Glenn Fredly Meninggal Dunia, Tompi: Dia yang Selalu Hadir Menggerakkan Kita



Lalu seperti apakah penyakit meningitis ini? Dilansir Web MD, meningitis merupakan infeksi langka yang menyerang membran halus atau disebut meninges yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang. Penyakit ini bisa diidap oleh siapa saja, baik anak-anak atau usia dewasa.

Meningitis dapat terjadi ketika cairan di sekitar meninges terinfeksi. Umumnya, penyakit bagian kepala ini disebabkan oleh infeksi virus dan bakteri. Namun, meningitis bisa diakibatkan oleh faktor lainnya seperti kanker, iritasi kimia, jamur atau parasit dan alergi obat.

Dilansir Healthline, beberapa meningitis virus dan bakteri dapat ditularkan melalui batuk, bersin atau kontak dekat. Pada dasarnya, meningitis bakteri terdiri dari beberapa jenis yaitu meningitis bakteri, virus, jamur, parasit dan non-infeksi.

Meningitis bakteri dapat mengancam jiwa dan menyebar di antara orang-orang yang kontak dekat satu sama lain. Kondisi ini pun terbilang paling serius. Pasalnya, meningitis bakteri menyebabkan kerusakan otak kecuali pasien mendapatkan perawatan cepat. Antara 5 hingga 40% anak-anak dan 20 hingga 50% orang dewasa dengan kondisi ini tidak terselamatkan, bahkan dengan perawatan yang tepat.

Jenis bakteri yang paling umum yang menyebabkan meningitis bakteri adalah streptococcus pneumoniae yang biasanya ditemukan di saluran pernapasan, sinus, dan rongga hidung dan dapat menyebabkan apa yang disebut meningitis pneumokokus. Neisseria meningitis, menyebar melalui air liur dan cairan pernapasan lainnya dan menyebabkan apa yang disebut meningitis meningokokus.

Haemophilus influenza, yang dapat menyebabkan tidak hanya meningitis tetapi juga infeksi darah, radang tenggorokan, selulitis dan radang sendi menular. Listeria monocytogenes merupakan bakteri bawaan makanan. Staphylococcus aureus, biasanya ditemukan pada kulit dan saluran pernapasan, dan menyebabkan meningitis stafilokokus.

Bakteri yang disebut haemophilus influenzae tipe b (Hib) adalah penyebab umum meningitis pada bayi dan anak-anak hingga vaksin Hib tersedia untuk bayi. Ada juga vaksin untuk neisseria meningitis dan streptococcus pneumoniae. Para ahli merekomendasikan bahwa semua anak mendapatkannya, serta semua orang dewasa yang berisiko lebih tinggi untuk penyakit ini.

Dalam banyak kasus, meningitis bakteri dimulai ketika bakteri masuk ke aliran darah dari sinus, telinga, atau tenggorokan. Bakteri berjalan melalui aliran darah kemudian ke otak. Karena itu, jika Anda atau anak Anda berada di dekat seseorang yang menderita meningitis bakteri, tanyakan kepada dokter Anda langkah-langkah apa yang harus Anda ambil untuk menghindari tertular.

Berbeda dengan meningitis bakteri, meningitis virus lebih umum daripada bentuk bakteri dan umumnya. Virus dalam kategori enterovirus menyebabkan 85% kasus dan lebih umum terjadi selama musim panas dan musim gugur. Virus dalam kategori enterovirus menyebabkan 10 hingga 15 juta infeksi per tahun, tetapi hanya sebagian kecil orang yang terinfeksi akan mengalami meningitis.

Virus lain juga dapat menyebabkan meningitis. Ini termasuk virus west nile, influensa, penyakit gondok, HIV, campak, virus herpes, coltivirus yang menyebabkan demam kutu colorado. Meningitis virus biasanya hilang tanpa pengobatan dan kebanyakan orang sembuh sepenuhnya.

Namun, beberapa penyebab memang perlu diobati. Di sisi lain, sejumlah virus dapat memicu penyakit, termasuk beberapa dapat menyebabkan diare. Sedangkan meningitis jamur merupakan bentuk penyakit yang langka. Penyakit ini biasanya terjadi hanya pada orang yang sistem kekebalannya, pertahanan tubuh terhadap kuman telah melemah.

Seperti halnya seseorang dengan masalah sistem kekebalan tubuh karena menderita AIDS misalnya, lebih mungkin terinfeksi bentuk meningitis ini. Karena itu, orang sehat jarang mengidap meningitis jamur. Meningitis jenis ini disebabkan oleh jamur yang menginfeksi tubuh dan menyebar dari aliran darah ke otak atau sumsum tulang belakang.

Jamur yang paling umum terkait dengan meningitis jamur meliputi cryptococcus yang dihirup dari tanah atau tanah yang terkontaminasi dengan kotoran burung. Blastomyces, jenis jamur lain yang ditemukan di tanah, terutama di Amerika Serikat bagian Barat Daya. Histoplasma, yang ditemukan di lingkungan yang sangat terkontaminasi oleh kelelawar dan kotoran burung, terutama di negara-negara Midwestern dekat Sungai Ohio dan Mississippi.

Coccidioides, yang ditemukan di tanah di daerah tertentu di AS Barat Daya dan Amerika Selatan dan Tengah. Meningitis parasit lebih jarang terjadi daripada meningitis virus atau bakteri, dan umumnya disebabkan oleh parasit yang ditemukan di tanah, tinja, dan pada beberapa hewan dan makanan, seperti siput, ikan mentah, unggas, atau produk. Satu jenis meningitis parasit lebih jarang daripada yang lain. Ini disebut meningitis eosinofilik (EM). Tiga parasit utama bertanggung jawab untuk EM termasuk angiostrongylus cantonensis, baylisascaris procyonis dan gnathostoma spinigerum.

Meningitis parasit tidak ditularkan dari orang ke orang. Sebaliknya, parasit ini menginfeksi binatang atau bersembunyi di makanan yang kemudian dimakan manusia. Jika parasit atau telur parasit menular ketika dicerna, infeksi dapat terjadi. Salah satu jenis meningitis parasit yang sangat jarang, aming meningitis, adalah jenis infeksi yang mengancam jiwa. Jenis ini disebabkan ketika salah satu dari beberapa jenis ameba memasuki tubuh melalui hidung saat berenang di danau, sungai, atau kolam yang terkontaminasi.

Parasit dapat menghancurkan jaringan otak dan pada akhirnya dapat menyebabkan halusinasi, kejang, dan gejala serius lainnya. Spesies yang paling dikenal adalah naegleria fowleri. Selain itu, meningitis non-infeksi bukanlah infeksi. Sebaliknya, kondisi ini merupakan jenis meningitis yang disebabkan oleh kondisi atau perawatan medis lainnya. Seperti halnya lupus, cedera kepala, operasi otak, kanker dan obat-obatan tertentu.



(sss)