TOPIK TERPOPULER

Sejumlah Kepala Pasar Dicopot karena Langgar Aturan

Vivi Riski Indriani
Sejumlah Kepala Pasar Dicopot karena Langgar Aturan
Sejumlah kepala pasar di Kota Makassar direshuffle. Penyebabnya, ditemukan kepala pasar yang menjabat tetapi tidak memenuhi syarat yakni berstatus sebagai tenaga kontrak dan sudah memasuki masa pensiun. Foto : SINDOnews/Muchtamir Zaide

MAKASSAR - Sejumlah kepala pasar di Kota Makassar direshuffle. Penyebabnya, ditemukan kepala pasar yang menjabat tetapi tidak memenuhi syarat yakni berstatus sebagai tenaga kontrak dan sudah memasuki masa pensiun. Baca : Aktivitas di Pasar Meningkat, Protokol Kesehatan Harus Diperketat

Dirut PD Pasar Makassar Raya, Basdir mengungkap temuan tersebut berdasarkan hasil audit Inspektorat. Pihaknya pun diminta melakukan evaluasi kepada seluruh kepala pasar. "Jadi diminta oleh Inspektorat untuk memberhentikan yang pensiun. Itu juga yang statusnya tenaga kontrak," tukas Basdir kepada SINDOnews, kemarin

Basdir menyebut ada dua aspek yang menjadi audit Inpektorat yakni aspek kepegawaian dan keuangan. Adapun syarat untuk menduduki jabatan kepala pasar harus berstatus sebagai pegawai organik. Bukan tenaga kontrak. Begitu pula dengan kepala pasar yang sudah memasuki masa pensiun, harus segera diberhentikan.



Dari aspek kepegawaian, Inspektorat menemukan enam kepala pasar yang tidak bersyarat. Mereka telah memasuki masa pensiun bahkan berstatus sebagai tenaga kontrak. Sedangkan dari aspek keuangan, Inspektorat meminta agar 17 pasar utama dan dua pasar darurat dievaluasi lantaran belum mencapai target, minim pendapatan.

"Masih ada beberapa kepala pasar yang dianggap tidak memenuhi syarat. Setelah keluar rekomendasi Inspektorat kita nonaktifkan yang defenitif dan kita plt kan lalu kita buat seleksi terbuka. Jadi yang tidak memenuhi syarat otomatis tidak kita terima," papar Basdir.

Meski begitu, kata Basdir, tidak semua kepala pasar yang sebelumnya menjabat dicopot. Mereka yang masih bersyarat dan mengikuti seleksi tetap dilantik. Bahkan ada yang bergeser tempat. Baca Juga : Instruksi Pj Wali Kota: Sejumlah Pasar Tradisional akan Ditertibkan

Beberapa diantaranya yang diganti adalah kepala pasar sawah, sambung jawa, daya, pasar baru, makassar mall, kampung baru dan beberapa kepala pasar darurat.

Dia pun meminta kepada seluruh kepala pasar yang baru untuk bekerja maksimal. Tidak hanya mengejar pendapatan tapi juga meningkatkan pelayanan. Dia bahkan akan melakukan evaluasi tiap tiga bulan sekali.

"Jadi ada beberapa yang kita ganti, ada juga yang tetap tapi ada pula yang bergeser. Seperti kepala pasar Terong dan Pa'baeng-baeng itu bertahan. Bargantung hasil seleksi. Ini kita akan lakukan evaluasi setiap tiga bulan," tuturnya.

Dirops PD Pasar Makassar Raya, Saharuddin mengaku akan melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan pendapatan mengingat temuan Inspektorat banyak pasar yang belum capai target. Baca Juga : Biang Kemacetan! PKL di Jalan Terong dan Jalan Sawi Bakal Ditertibkan

Salah satunya dengan melakukan identifikasi baik pedagang, tempat usaha dan potensi-potensi lainnya. "Kita juga akan mengefektifkan penagihan oleh kolektor. Termasuk potensi dari belanja online," pungkasnya.



(sri)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!