TOPIK TERPOPULER

Siapakah Penerima Pertama Vaksin COVID-19? Dilema Global AS

Victor Maulana
Siapakah Penerima Pertama Vaksin COVID-19? Dilema Global AS
Pemerintah Amerika Serikat (AS) tampaknya tengah kebingungan menjatah vaksin COVID-19 yang disebut dapat tersedia akhir bulan depan. Foto : SINDOnews/Ilustrasi

WASHINGTON - Pemerintah Amerika Serikat (AS) tampaknya tengah kebingungan menjatah vaksin COVID-19 yang disebut dapat tersedia akhir bulan depan. Mereka khawatir tiap warganya merasa berhak menjadi orang yang pertama dalam vaksinasi.  "Tidak semua orang akan menyukai jawabannya. Akan ada banyak orang yang merasa bahwa mereka seharusnya berada di urutan teratas daftar," ucap Direktur National Institutes of Health, Francis Collins.

Secara tradisional, baris pertama untuk penerima vaksin langka adalah petugas kesehatan dan orang-orang yang paling rentan terhadap infeksi yang ditargetkan. Baca : Indonesia Datangkan Vaksin COVID-19 dari China, Inggris, dan Korsel

Tapi, Collins melemparkan ide-ide baru, seperti pertimbangan geografi dan memberikan prioritas kepada orang-orang di mana wabah paling sulit terjadi. "Kami berhutang pada mereka, beberapa prioritas khusus," kata Collins, seperti dilansir Al Arabiya.



Penelitian besar untuk membuktikan mana dari beberapa vaksin COVID-19 eksperimental yang aman dan efektif. Moderna Inc. dan Pfizer Inc. memulai tes pada akhir Juli, yang akhirnya akan mencakup 30.000 sukarelawan masing-masing.

Dalam beberapa bulan ke depan, panggilan yang sama besar untuk sukarelawan akan keluar untuk menguji vaksin yang dibuat oleh AstraZeneca, Johnson & Johnson dan Novavax, dan beberapa vaksin yang dibuat di China dalam studi tahap akhir yang lebih kecil di negara lain.

Bahkan, jika vaksin dinyatakan aman dan efektif pada akhir tahun, tidak akan ada cukup bagi semua orang yang menginginkannya, terutama karena sebagian besar vaksin potensial memerlukan dua dosis.

Ini adalah dilema global. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang bergulat dengan pertanyaan yang sama, siapa yang pertama kali mencoba untuk memastikan vaksin didistribusikan secara adil ke negara-negara miskin, keputusan dibuat lebih sulit ketika negara-negara kaya memojokkan pasar untuk dosis pertama.

Di AS, Komite Penasihat Praktik Imunisasi, sebuah kelompok yang dibentuk oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), seharusnya merekomendasikan siapa yang akan divaksinasi dan kapan, nasihat yang hampir selalu diikuti oleh pemerintah. Baca Juga : Masih Berpusat di Makassar, Angka Reproduksi COVID-19 Sulsel Naik Lagi

Tetapi, keputusan vaksin COVID-19 sangat rumit, sehingga ahli etika dan ahli vaksin dari National Academy of Medicine, yang disewa oleh Kongres untuk memberi nasihat kepada pemerintah, juga diminta untuk mempertimbangkannya.

Menetapkan prioritas akan membutuhkan "akal sehat yang kreatif dan bermoral," kata Bill Foege, yang merancang strategi vaksinasi yang mengarah pada pemberantasan cacar secara global.

Direktur CDC Robert Redfield mengatakan, masyarakat harus melihat alokasi vaksin sebagai adil dan transparan. CDC sendiri telah menyarankan bahwa, pertama-tama vaksinasi 12 juta dari mereka yang memiliki resiko kesehatan yang paling kritis, keamanan nasional dan pekerja penting lainnya. Baca Lagi : Biaya Suntik Vaksin Covid-19 Ditanggung Pemerintah, Erick: Tidak Ada Kaya Miskin

Berikutnya adalah 110 juta orang dengan resiko tinggi terinfeski COVID-19, mereka yang berusia di atas 65 tahun yang tinggal di fasilitas perawatan jangka panjang, atau mereka yang berusia berapa pun yang kesehatannya buruk, atau yang juga dianggap pekerja penting. Populasi umum akan berada dalam antrian berikutnya.



(sri)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!