TOPIK TERPOPULER

ASN Diminta Berhenti Gunakan Gas Bersubsidi

Darwiaty Dalle
ASN Diminta Berhenti Gunakan Gas Bersubsidi
Pertemuan yang digelar Dinas Perrindag Parepare bersama Pertamina dan sejumlah agen LPG yang ada di Parepare. Foto: SINDOnews/Darwiaty Dalle

PAREPARE - Aparatur sipil negara (ASN) di Kota Parepare masih cenderung menggunakan gas bersubsidi ukuran 3 Kg. Itu diungkapkan Naya, pengelola agen LPG PT Salma dalam pertemuan yang digelar Dinas Perindustrian dan Pedagangan (Perindag) Parepare, bersama PT Pertamina IV Sulseltra dan sejumlah agen, Rabu (16/9/2020).

Kelangkaan gas melon yang kerap terjadi kata Naya, tidak hanya karena persoalan pendistribusian yang masih kurang dari Pertamina, tapi juga dipicu prilaku ASN yang ikut menikmati gas subsidi. Padahal menurutnya, gas subsidi hanya boleh digunakan masyarakat kurang mampu dan usaha mikro.

Baca juga: Mulai Pekan Ini, Lampu Hias di Sejumlah Titik Parepare akan Diperbaiki



Naya menyebutkan, berdasarkan data yang ada, perharinya Pertamina mendistribusikan sebanyak 5.960 tabung gas melon, yang dianggap bisa mengakomodir kebutuhan masyarakat yang berhak.

"Namun faktanya di lapangan, gas 3 Kg justru kebanyakan digunakan oleh ASN. Jika ASN yang menggunakan gas bersubsidi dievaluasi, kami yakin distribusi gas melon bisa memenuhi kebutuhan warga yang berhak karena telah tepat sasaran," papar Naya.

Menanggapi hal itu, Plt Kepala Dinas Perdagangan Parepare, Hasan Ginca mengatakan, pihaknya akan melakukan beberapa kebijakan terkait kelangkaan yang sebagian disebabkan masih banyaknya ASN menggunakan gas melon.

Baca juga: COVID-19 Sudah Infeksi 190 Warga di Kota Parepare

“Akan kita laporkan soal ini ke pimpinan. Karena untuk sanksi, belum ada yang kengatur terkait ASN yang masih menggunakan elpiji subsidi. Tapi akan kami sidak dengan waktu acak," ujarnya.

Melalui pertemuan tersebut, kata Hasan, pihaknya juga mengimbau agar ASN lebih tahu diri dengan tidak menggunakan gas melon dan segera beralih pada gas non subsidi. Karena, katanya, ASN termasuk masyarakat mampu.

Langkah awal, tambah Hasan, sidak khusus akan dilakukan dalam lingkup Disperindag dan Dinas Sosial, karena kedua instansi pemerintahan tersebut, merupakan pilot project penggunaan gas LPG 3 Kg, agar tidak lagi digunakan oleh ASN.

Baca juga: Jaringan Pengedar Sabu Cair di Parepare Diringkus di Kaltara

Sementara itu, Sales Branch Manager Pertamina IV Sulseltra, Arnaldo Andika Putra berharap, ASN Parepare yang masih menggunakan gas ukuran 3 Kg, agar bisa beralih ke gas non subsidi.

"Pihak kami siap mengantarkan ke rumah masing-masing, sehingga tidak perlu lagi datang ke outlet untuk menukarkan tabung. Mereka cukup hubungi kami melalui agen kami, atau call center 135. Kami akan tukar dengan elpiji bright gas ukuran 5,5 Kg,” tandasnya.



(luq)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!