alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

CIA Yakin Putra Mahkota Saudi Perintahkan Pembunuhan Khashoggi

Kurniawan Eka Mulyana
CIA Yakin Putra Mahkota Saudi Perintahkan Pembunuhan Khashoggi
JAMAL KHASHOGGI. CIA yakin Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman memerintahkan pembunuhan terhadap jurnalis Jamal Khashoggi. Foto: IStimewa

WASHINGTON - CIA yakin Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman memerintahkan pembunuhan terhadap jurnalis Jamal Khashoggi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober lalu.

Temuan CIA, yang pertama kali dilaporkan oleh Washington Post, adalah penilaian AS yang paling definitif hingga saat ini yang mengikat penguasa de facto Arab Saudi langsung ke pembunuhan itu.

Sumber yang akrab dengan masalah itu mengatakan pada hari Jumat (16/11/2018), bahwa hal itu memperumit upaya Presiden Donald Trump untuk mempertahankan hubungan dengan sekutu utama AS tersebut.

Sumber itu mengatakan CIA telah memberi penjelasan kepada bagian lain dari pemerintah AS, termasuk Kongres, tentang penilaiannya, yang bertentangan dengan pernyataan pemerintah Saudi bahwa Pangeran Muhammad tidak terlibat.

Baik Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri Saudi menolak berkomentar.

"Klaim dalam penilaian yang diakui ini salah," kata juru bicara Kedutaan Saudi di Washington dalam sebuah pernyataan.

“Kami telah dan terus mendengar berbagai teori tanpa melihat dasar utama untuk spekulasi ini,” lanjutnya, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (17/11/2018).

Khashoggi, seorang kritikus pemerintah Saudi dan kolumnis untuk Washington Post, tewas di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober ketika dia pergi ke sana untuk mengambil dokumen yang dia butuhkan untuk rencana pernikahannya dengan seorang wanita Turki.

Para pejabat Saudi mengatakan satu tim yang terdiri dari 15 warga Saudi dikirim untuk menghadapi Khashoggi di konsulat dan bahwa dia secara tidak sengaja terbunuh dalam chokehold oleh orang-orang yang mencoba memaksanya untuk kembali ke kerajaan.

Para pejabat Turki mengatakan pembunuhan itu disengaja dan telah menekan Arab Saudi untuk mengekstradisi mereka yang bertanggung jawab untuk diadili.

Penasihat Presiden Turki Tayyip Erdogan pada hari Kamis menuduh Arab Saudi berusaha menutupi pembunuhan itu.

Jaksa penuntut umum Arab Saudi mengatakan pada hari Kamis bahwa lima tersangka yang dituduh melakukan pembunuhan terancam hukuman mati.

Namun jaksa penuntut, Shalaan al-Shalaan, mengatakan kepada wartawan bahwa putra mahkota tidak tahu apa-apa tentang operasi itu, di mana mayat Khashoggi dipotong-potong dan dikeluarkan dari konsulat.

Para pejabat AS telah skeptis bahwa Pangeran Muhammad tidak tahu tentang rencana untuk membunuh Khashoggi, mengingat kekuasaannya atas Arab Saudi.

The Post, menyatakan penilaian CIA didasarkan pada adanya panggilan telepon dari saudara laki-laki putra mahkota, Pangeran Khaled bin Salman, duta besar Saudi untuk Amerika Serikat, dengan Khashoggi.

Pangeran Khaled mengatakan kepada Khashoggi dia harus pergi ke konsulat Saudi di Istanbul untuk mengambil dokumen dan memberinya jaminan bahwa akan aman untuk melakukannya, kata Post.

Surat kabar itu, mengutip orang-orang yang akrab dengan panggilan itu, mengatakan tidak jelas apakah pangeran tahu Khashoggi akan dibunuh tetapi dia membuat panggilan ke arah saudara laki-lakinya.

Pangeran mengatakan dalam sebuah posting Twitter pada hari Jumat bahwa kontak terakhirnya dengan Khashoggi adalah melalui teks pada 26 Oktober 2017, hampir setahun sebelum kematian wartawan.

“Saya tidak pernah berbicara dengannya melalui telepon dan tentu saja tidak pernah menyarankan dia pergi ke Turki untuk alasan apa pun. Saya meminta pemerintah AS untuk mengeluarkan informasi apa pun terkait klaim ini,” kata Pangeran Khaled.

The Post mengatakan CIA juga memeriksa panggilan dari dalam konsulat Saudi di Istanbul setelah pembunuhan Khashoggi.

Maher Mutreb, seorang pejabat keamanan yang sering terlihat di sisi putra mahkota, membuat panggilan ke Saud al-Qahtani, seorang pembantu utama untuk Pangeran Mohammed, untuk memberitahukan kepadanya bahwa operasi telah selesai, kata Post, mengutip orang-orang yang akrab dengan panggilan.



(kem)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
sindonews ads