alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Lecehkan Jurnalis Wanita, Polisi Cina Menuai Kecaman

Kurniawan Eka Mulyana
Lecehkan Jurnalis Wanita, Polisi Cina Menuai Kecaman
ILUSTRASI PELECEHAN. Laporan seorang wartawan Cina tentang pelecehan polisi, ketika dirinya melaporkan tumpahan bahan kimia, telah memicu kecaman luas dan permintaan maaf. Foto: Ilustrasi/SINDOnews

BEIJING - Laporan seorang wartawan Cina tentang pelecehan oleh polisi, ketika dirinya melaporkan tumpahan bahan kimia, telah memicu kecaman luas dan permintaan maaf dari polisi.

Publikasi keuangan, China Caixin, pada hari Minggu menerbitkan sebuah artikel oleh reporter Zhou Chen, yang menggambarkan bagaimana pemerintah setempat telah membuntutinya selama berhari-hari, saat ia melaporkan kebocoran substansi petrokimia di kota pesisir Quanzhou di provinsi tenggara Fujian.

Zhou menulis, pada 11 November, malam terakhir dari perjalanannya, empat polisi memasuki kamarnya tanpa izin dan menggeledah barang-barang miliknya. Saat itu dia hanya mengenakan piyamanya.

“Setelah polisi pergi, saya ketakutan dalam keadaan ragu-ragu untuk waktu yang lama. Bagaimana mereka bisa langsung masuk ke kamar hotel seorang warga yang taat hukum yang terdaftar pada saat check-in,” tulisnya, seperti dikutip Reuters, Rabu (21/11/2018).

Di media sosial, dia mengibaratkan pengalaman menjadi subjek penggerebekan polisi seperti yang dilakukan untuk menangkap pelacur dan klien mereka.

Artikel itu memunculkan gelombang kritik terhadap polisi di media sosial, yang menyebabkan permintaan maaf dari pihak berwenang setempat dan seorang petugas diselidiki, kata media pemerintah.

Sementara koresponden asing di China sering menulis tentang pengalaman pelecehan mereka oleh polisi, tidak biasa bagi jurnalis China untuk mengeluh di depan umum.

"Banyak pejabat dan pejabat setempat terus melihat pengawasan publik sebagai "nitpicking" dan sebagai tanggapan "bermain trik kecil" untuk menghindari jurnalis," tulis Overseas Chinese People's Daily Overseas Edition.

Wartawan lain juga menceritakan kisah mereka tentang polisi yang mengikuti mereka dan ikut campur dalam pelaporan mereka.

Seorang jurnalis perempuan menulis tentang insiden yang terjadi pada tahun 2014, ketika seorang petugas polisi pria memaksanya untuk memberikan sampel urin di kamar mandi hotel dengan dinding kaca.

"Para wartawan yang 'ditemani' tampaknya menjadi normal baru dalam jurnalisme," tulis seorang jurnalis Caixin lainnya, Liang Yingfei.

Liang juga menuliskan bahwa, suatu kali, ketika melapor di China utara, dia dipanggil kembali ke hotelnya oleh staf resepsi yang mengatakan ada kebocoran di kamarnya, tetapi begitu dia tiba dia menemukan itu adalah tipu muslihat oleh pejabat yang menunggu di lobi hotel.

Dalam kasus lain, salah satu orang yang diwawancarai Liang meneleponnya dan mengatakan bahwa dia telah berulang kali diinvestigasi setelah berbicara kepadanya untuk sebuah cerita.

"Yang bisa saya lakukan berulang kali menghiburnya dengan mengatakan bahwa pelaporan itu bukan kejahatan dan tidak menerima wawancara," tulis Liang.

Beberapa komentator media sosial mengatakan bahwa kasus tersebut mencerminkan kecenderungan pejabat untuk menyalahgunakan wewenang mereka.

“Kami terus menekankan perlunya ‘tata kelola berbasis hukum’, tetapi para pejabat dapat menyalahgunakan kekuasaan publik kapan saja mereka inginkan untuk melindungi posisi mereka,” seorang warganet menulis.



(kem)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
sindonews ads