alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Amerika Serikat Kembali Uji Kemampuan Jet Tempur F-35

Agus Nyomba
Amerika Serikat Kembali Uji Kemampuan Jet Tempur F-35
Jet tempur F-35 milik Amerika Serikat kembali diujicoba. Foto: Istimewa

WASHINGTON - Departemen Pertahanan AS mengumumkan bahwa F-35 Lightning II, yang lebih dikenal sebagai Joint Strike Fighter, telah memulai fase uji dan evaluasi operasional awal (IOT & E).

Uji coba tersebut akan melihat apakah pesawat tersebut cukup andal untuk produksi penuh. Tes seharusnya dimulai satu setengah tahun yang lalu.

"Awal pengujian operasional formal adalah tonggak yang lebih dari 18 tahun dalam pembuatan," Wakil Adm Mat Winter, pejabat eksekutif program F-35, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikutip di Sputnik, Sabtu, (08/12/2018).



"Ini adalah puncak dari kerja keras dan dedikasi bertahun-tahun dari pemerintah gabungan dan tim industri yang menyelesaikan program uji coba pengembangan yang paling komprehensif, ketat dan paling aman dalam sejarah penerbangan," katanya.

Ia juga menjelaskan sementara pesawat terbang dalam uji operasional, F-35 Joint Programme Kantor akan terus mendukung pengiriman peningkatan kemampuan bertahap dan modernisasi sistem udara.

Awal IOT & E telah berulang kali ditunda, Melanggar laporan Pertahanan. Menurut jadwal program yang diajukan pada tahun 2012, seharusnya sudah dimulai 16 bulan yang lalu. Pada bulan Agustus, tanggal mulai didorong ke depan sampai 13 November untuk mengakomodasi peningkatan perangkat lunak, tetapi ketika F-35B jatuh untuk pertama kalinya pada akhir September, seluruh armada dihukum, menunda dimulainya IOT & E bulan lagi .

Setelah kecelakaan 28 September, Pentagon memblok semua F-35 di seluruh dunia pada 11 Oktober sehingga tabung bahan bakar mereka dapat diperiksa secara cermat. Produsen mesin Pratt & Whitney bersumpah bahwa tabung bahan bakar baik-baik saja, tetapi hanya pada tanggal 14 Oktober adalah F-35 diberikan lampu hijau untuk terbang lagi, setelah penggantian tabung bahan bakar tersangka.

Namun, dari 23 pesawat yang dipilih untuk tes IOT & E, 17 ditemukan memiliki tabung yang salah, yang Defense News atribut penundaan dari fase uji.

Ketiga varian jet stealth - Angkatan Udara, Korps Marinir dan Angkatan Laut - memulai program uji coba, yang menurut Pentagon akan dilakukan pada akhir musim panas 2019. Namun, Defense News mencatat bahwa September lalu, Angkatan Udara Col. Varun Puri menyatakan program ini akan berjalan hingga September 2019 - dan itu sebelum dimulai tertunda.

Air Force Magazine mencatat bahwa beberapa evaluasi pesawat sudah dimulai awal tahun ini. Menurut Joint Program Office, "evaluasi pra-IOT & E" termasuk pengujian cuaca dingin, penggunaan senjata, pengujian kesesuaiannya untuk digunakan pada kapal - yang mana dua dari tiga varian itu - dan "misi dengan ancaman lebih rendah."

Tes-tes ini, diawasi oleh Robert Behler, Direktur Uji Operasional dan Evaluasi Pentagon.

"Efektivitas, kesesuaian, lethality, survivability dan kemampuan misi keseluruhan dari tiga varian berbeda F-35 di bawah kondisi tempur yang realistis," katanya.

Di satu sisi, IOT & E penguji harus menebus deklarasi awal Initial Operational Capability (IOC), yang berarti pesawat tersedia dalam bentuk minimum yang dapat digunakan. Marinir mengumumkan IOC F-35B pada tahun 2015, sementara F-35A milik Angkatan Udara dinyatakan IOC pada tahun 2016. (Kapal induk F-35C Angkatan Laut telah tertinggal di belakang, dengan deklarasi IOC diperkirakan pada bulan Februari tahun depan.)



(agn)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook