alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Vonis 15 Tahun Penjara untuk Ratu Gading Pembunuh Ratusan Gajah

Kurniawan Eka Mulyana
Vonis 15 Tahun Penjara untuk Ratu Gading Pembunuh Ratusan Gajah
Seorang pengusaha Cina yang dijuluki Ratu Gading dijatuhi hukuman 15 tahun penjara oleh hakim Tanzania karena menyelundupkan gading lebih dari 350 gajah. Foto: Emmanuel Herman/Reuters

DAR ES SALAAM - Seorang pengusaha Cina yang dijuluki "Ratu Gading" dijatuhi hukuman 15 tahun penjara oleh hakim Tanzania karena menyelundupkan gading lebih dari 350 gajah.

Yang Feng Glan, 69, pada Oktober 2015 didakwa menyelundupkan sekitar 860 gading ke Asia bersama dua pria Tanzania. Gading itu senilai 13 miliar shilling ($ 5,6 juta).

Dilansir Aljazeera, Rabu (20/2/2019), hakim Pengadilan Kisutu Huruma Shaidi, menjatuhkan hukuman lima belas tahun penjara kepada ketiganya pada Selasa (19/2/2019), setelah terbukti bahwa mereka memimpin geng kriminal terorganisir. Namun ketiganya membantah tuduhan itu.



Shaidi juga memerintahkan mereka membayar dua kali nilai pasar gading gajah atau menghadapi dua tahun penjara lagi.

Dalam dokumen pengadilan, jaksa penuntut mengatakan, Yang sengaja mengorganisir, mengelola dan membiayai raket kriminal dengan mengumpulkan, mengangkut atau mengekspor dan menjual piala pemerintah dengan berat total 1.889 ton.

Konservasionis mengatakan itu adalah bukti keseriusan pemerintah dalam memerangi perburuan liar, tetapi beberapa mengkritik hukuman itu.

"[Itu] tidak cukup hukuman untuk kekejaman yang dia lakukan, dengan bertanggung jawab atas perburuan ribuan gajah di Tanzania," Amani Ngusaru, direktur negara WWF, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

"Dia menjalankan jaringan yang membunuh ribuan gajah," lanjutnya.

Yang dikawal di bawah pengamanan ketat ke penjara Ukonga di Dar es Salaam, di mana ia diharapkan menjalani masa tahanannya.

Sumber-sumber kepolisian mengatakan Yang, 69, telah tinggal di Tanzania sejak 1970-an dan merupakan sekretaris jenderal Dewan Bisnis China-Afrika Tanzania. Seorang pembicara bahasa Swahili, mengatakan dia memiliki sebuah restoran Cina yang populer di Dar es Salaam.

Dalam dasawarsa terakhir saja, Afrika telah kehilangan sekitar 110.000 gajah, dengan sekitar 415.000 gajah masih hidup di benua itu, menurut Worldwide Fund for Nature.

Di Tanzania, populasi gajah menyusut dari 110.000 pada 2009 menjadi sedikit lebih dari 43.000 pada 2014, menurut sensus 2015, dengan kelompok konservasi menyalahkan perburuan "skala industri".

Permintaan gading dari negara-negara Asia seperti Cina, Vietnam dan Thailand, di mana ia berubah menjadi perhiasan dan ornamen, telah menyebabkan lonjakan perburuan liar di seluruh Afrika.

Pada Maret 2016, Tanzania menghukum dua pria Tiongkok masing-masing 35 tahun penjara karena penyelundupan gading, sementara pada Desember 2015 pengadilan lain menjatuhkan hukuman penjara empat pria Tiongkok masing-masing 20 tahun setelah masing-masing dihukum karena penyelundupan cula badak.



(kem)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
sindonews ads