alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Jika Amerika Luncurkan Rudal Baru, Begini Ancaman Rusia

Kurniawan Eka Mulyana
Jika Amerika Luncurkan Rudal Baru, Begini Ancaman Rusia
Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan Amerika Serikat agar tidak meluncurkan rudal baru di Eropa. Putin mengancam akan membalas dengan cara serupa. Foto: Istimewa

MOSKOW - Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan Amerika Serikat agar tidak meluncurkan rudal baru di Eropa. Putin mengancam akan membalas dengan cara serupa.

Jika Amerika melakukannya, Rusia akan menargetkan ibu kota Barat dengan persenjataan barunya sendiri.

Putin mengatakan AS meninggalkan pakta kontrol senjata utama - perjanjian Angkatan Nuklir Menengah-Rentang 1987 - untuk membangun rudal baru dan mencoba mengalihkan kesalahan atas tindakan di Rusia.



Banyak analis mengatakan, meninggalkan perjanjian, berarti secara efektif mengisyaratkan dimulainya perlombaan senjata baru.

Pemimpin lama Rusia memperingatkan Washington agar tidak menempatkan rudal baru di Eropa setelah runtuhnya perjanjian kunci era Perang Dingin, dengan mengatakan Moskow akan menganggapnya sebagai "ancaman serius".

"Saya mengatakan ini dengan jelas dan terbuka, Rusia akan terpaksa mengerahkan senjata yang dapat digunakan melawan pusat pengambilan keputusan yang berada di belakang sistem rudal yang mengancam kita," kata Putin, seperti dilansir Aljazeera, Kamis (21/2/2019).

"Kemampuan senjata semacam itu, termasuk waktu untuk mencapai pusat-pusat itu, akan setara dengan ancaman terhadap Rusia," lanjutnya.

Dia tidak mengatakan senjata spesifik apa yang bisa dikerahkan Moskow, tetapi dia menjelaskan mengenai kemajuan cepat pada serangkaian sistem baru yang disajikan setahun yang lalu.

Kesepakatan INF ditandatangani pada 1987 oleh presiden AS saat itu Ronald Reagan dan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev dan menyelesaikan krisis mengenai rudal balistik berujung nuklir Soviet yang menargetkan ibukota Barat.

Putin mengatakan batch pertama kendaraan hypersonic glide Avangard akan dikerahkan tahun ini.

Menurutnya, uji coba rudal balistik berat antarbenua Sarmat yang baru, rudal jelajah bertenaga nuklir Burevestnik dan drone bawah air bertenaga nuklir Poseidon telah berkembang dengan sukses.

"Kapal selam pertama yang dilengkapi untuk membawa Poseidon akan ditugaskan akhir tahun ini," Putin menambahkan.

Dia juga mengumumkan penyebaran rudal hipersonik Zircon baru yang akan datang untuk angkatan laut Rusia, dengan mengatakan itu mampu terbang dengan kecepatan suara sembilan kali lipat dan akan memiliki jangkauan 1.000 km.

Menurutnya, program Zirkon tidak akan terlalu mahal karena rudal telah dirancang untuk melengkapi kapal permukaan dan kapal selam Rusia yang ada.

Sementara mengeluarkan peringatan keras kepada AS, Putin juga mengatakan Rusia masih menginginkan hubungan persahabatan dengan Washington dan tetap terbuka untuk pembicaraan kontrol senjata.

"Kami tidak ingin konfrontasi, terutama dengan kekuatan global seperti AS," katanya.

AS menuduh Rusia melanggar perjanjian INF dengan mengerahkan rudal jelajah yang melanggar batasnya, Namun tuduhan itu dibantah oleh Moskow.

Perjanjian INF melarang produksi, pengujian dan penyebaran pelayaran berbasis darat dan rudal balistik dengan jangkauan 500 km hingga 5.500 km.

Senjata jarak menengah dipandang sangat tidak stabil karena membutuhkan waktu lebih sedikit untuk mencapai target mereka dibandingkan dengan rudal balistik antarbenua.

Itu praktis tidak menyisakan waktu bagi para pembuat keputusan, meningkatkan kemungkinan konflik nuklir global atas peringatan peluncuran palsu.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan Washington tidak mengembangkan "sistem pengiriman senjata nuklir baru yang eksotis" dan mengulangi klaimnya bahwa Rusia melanggar perjanjian INF sementara Amerika Serikat tidak.

"Pernyataan Presiden Putin adalah kelanjutan dari upaya propaganda Rusia untuk menghindari tanggung jawab atas tindakan Rusia yang melanggar Perjanjian INF," tambah juru bicara Departemen Luar Negeri dengan syarat anonim.

Sementara Wakil Juru Bicara NATO, Piers Cazalet, dalam sebuah pernyataan, mengatakan, pernyataan Rusia yang mengancam target Sekutu tidak dapat diterima.

"Kami menyerukan Rusia untuk fokus pada kepatuhan terhadap Perjanjian Pasukan Nuklir Jangka Menengah," kata wakil juru bicara NATO, Piers Cazalet, dalam sebuah pernyataan.

"NATO adalah aliansi pertahanan, yang siap membela semua anggota terhadap ancaman apa pun. Kami tidak ingin perlombaan senjata baru, dan sekutu telah berulang kali meminta Rusia untuk memusnahkan rudal jarak menengahnya yang dapat diverifikasi," paparnya.

Kepala NATO Jens Stoltenberg telah mengatakan beberapa kali dalam beberapa pekan terakhir bahwa aliansi tidak akan mengerahkan senjata nuklir berbasis darat baru dalam menanggapi rudal Rusia.



(kem)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
sindonews ads