TOPIK TERPOPULER

UMK Dinaikkan Saat Perekonomian Belum Normal, Begini Respons Dewan

Ashari Prawira Negara
UMK Dinaikkan Saat Perekonomian Belum Normal, Begini Respons Dewan
Pemkot Makassar turut menaikka UMK meski perekonomian belum normal. Foto: Ilustrasi

MAKASSAR - DPRD Kota Makasaar menilai kenaikan UMK sebesar 2% di Kota Makassar sudah wajar di tengah ekonomi yang belum stabil.

Ketua Komisi B DPRD Kota Makassar Willian Laurin mengatakan, kenaikan di tengah pandemi justru dianggap sulit dilakukan. Sehingga hal ini perlu disyukuri.



Baca Juga: Dewan Pengupahan Sepakat, UMK Makassar 2021 Naik 2%

"Makassar seharusnya bisa aja (menaikkan tinggi UMK) tapi seharusnya dengan asumsi semua aspek perekonomian sudah berjalan sebagaimana mestinya, jadi kenaikan ini semestinya sudah jadi angin segar," katanya.

Sementara saat ini seluruh sektor perekonomian masih belum stabil dan pulih dari dampak Covid-19. William meminta agar seluruh pihak tidak memandang hanya pada satu perspektif, karena yang terdampak tak hanya pekerja namun kalangan pengusaha juga.

"Ini juga perlu perhitungan, yang kita lihat depan mata, para pelaku ekonomi (pengusaha) inikan terdampak juga," ujarnya.

Kenaikan yang lebih tinggi justru dianggap akan fatal, sejumlah pengusaha akan tercekik dan akan memilih gulung tikar jika hal ini dipaksakan.



"Jadi nda bisa juga kita serta merta, mereka yang selama ini bertahan akhirnya gulung tikar saja," katanya.

Saat ini pengusaha tengah memutar otak guna bertahan, mulai dari pengurangan pegawai hingga shift bergilir dilakukan untuk memastikan operasional tetap berjalan.

"Bicara tentang angka persentasi itu semua ada dampak ketika bicara angka satu digit 2%, tapi inikan jumlah, kalau kuantiti dalam jumlah banyak itukan lumayan," ujarnya.

Baca Juga: UMP Sulsel Naik 2%, UMK Makassar Tak Boleh di Bawahnya

Sementara itu Anggota Komisi B Andi Hadi Ibrahin Baso saat dihubungi mengatakan, kenaikan tersebut biasanya telah dipertimbangkan dengan matang oleh pemerintah dengan melihat ekonomi suatu daerah.

"Kenaikan itukan tetap memperhatikan bagaimana perekonomian daerah, jadi kita ini berusaha menggenjot keuangan kita bisa stabil kembali, dimana kita ketahui bersama terjadi refocusing, karenakan Makassar tengah pemulihan kembali," katanya.

Dia mengatakan meski telah ditetapkan saat ini, tidak menutup kemungkinan sejalan dengan kembalinya ekonomi penambahan selanjutnya akan dilakukan dengan jumlah yang lebih tinggi.

Hadi berharap Makassar bisa secepatnya normal sehingga segala kesulitan yang diharapi masyarakat bisa secepatnya teratasi.



(agn)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!