alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Resiko Kematian Dini Akibat Makanan Lebih Tinggi Daripada Rokok

Diana Rafikasari
Resiko Kematian Dini Akibat Makanan Lebih Tinggi Daripada Rokok
Penelitian menemukan bahwa pola makan yang tidak sehat lebih banyak meningkatkan resiko kematian dini daripada faktor risiko lainnya, termasuk merokok. Foto: Istimewa

JAKARTA - Penelitian menemukan bahwa pola makan yang tidak sehat lebih banyak meningkatkan resiko kematian dini daripada faktor risiko lainnya, termasuk merokok.

Studi Global Burden of Disease mengamati konsumsi makanan di 195 negara, antara tahun 1990 dan 2017, fokus pada 15 jenis makanan atau nutrisi.

Dilansir dari Medical News Today, dalam sebuah makalah yang dimuat dalam The Lancet, para peneliti menyimpulkan, pola makan yang buruk menyumbang 1 dari 5, atau 11 juta, kematian orang dewasa pada tahun 2017. Sebagian besar dari kematian itu, sekitar 10 juta, berasal dari penyakit kardiovaskular.



Sisanya terutama dari kanker dan diabetes tipe 2. Peringkat negara-negara dari tingkat kematian terkait diet terendah ke tertinggi menempatkan Israel pertama, dengan 89 kematian per 100.000 orang, dan Uzbekistan terakhir, dengan 892 per 100.000. Amerika Serikat, dengan 171 kematian per 100.000, berada di posisi ke-43 dan Inggris di peringkat ke-23, dengan 127 kematian per 100.000. India di tempat ke-118, dan Cina di ke-140.

"Studi ini menegaskan apa yang dipikirkan banyak orang selama beberapa tahun—bahwa diet yang buruk bertanggung jawab untuk lebih banyak kematian daripada faktor risiko lain di dunia," kata penulis studi Dr. Christopher JL Murray sekaligus direktur Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington di Seattle.

Dalam analisis mereka tentang diet global, para peneliti melihat 15 item. Di antaranya adalah buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan dan biji-bijian, serat, kalsium, susu, asam lemak, omega-3 dari makanan laut, lemak tak jenuh ganda, lemak trans, lemak merah, daging olahan, minuman manis, dan sodium.

Mereka menemukan bahwa diet global pada 2017 mengandung kurang dari jumlah ideal hampir semua makanan sehat. Kekurangan terbesar adalah pada kacang-kacangan dan biji-bijian, susu, dan biji-bijian. Konsumsi susu hanya 16% dari asupan optimal dan biji-bijian hanya 23%.

Bersamaan dengan ini, asupan harian dari makanan yang tidak sehat melebihi tingkat optimal secara global. Konsumsi minuman manis, misalnya, jauh lebih tinggi daripada asupan optimal dan diikuti oleh konsumsi daging olahan dan natrium. Konsumsi daging merah sedikit di atas tingkat optimal. Temuan penting dari penelitian ini adalah bahwa asupan makanan sehat yang tidak mencukupi bisa sama, jika tidak lebih, merusak daripada makan terlalu banyak makanan tidak sehat.

Para penulis mencatat bahwa diet yang berhubungan dengan kematian terbanyak adalah tinggi sodium, rendah biji-bijian, rendah buah, rendah kacang-kacangan dan biji-bijian, rendah sayuran, dan rendah asam lemak omega-3. Mereka menemukan bahwa masing-masing faktor makanan ini bertanggung jawab atas lebih dari 2% kematian global.

Selain itu, hanya tiga di antaranya yaitu biji-bijian utuh, buah-buahan, dan natrium yang menyebabkan lebih dari setengah kematian terkait diet dan dua pertiga dari tahun yang hilang karena kesehatan dan kecacatan yang berkaitan dengan diet. Murray mengatakan bahwa hasil ini kontras dengan fakta bahwa, selama 20 tahun terakhir, diskusi kebijakan cenderung lebih fokus pada pembatasan makanan yang tidak sehat.

Dia dan rekan-rekannya menyarankan agar kampanye harus berkonsentrasi pada penyeimbangan kembali diet. Mereka juga mendesak agar setiap perubahan pada produksi dan distribusi makanan yang ditujukan untuk mencapai hal ini harus mempertimbangkan dampak lingkungan pada iklim, tanah, air, dan tanah.



(kem)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
sindonews ads