alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Kosovo Bawa Pulang 110 Warganya dari Suriah, Termasuk Eks ISIS

Kurniawan Eka Mulyana
Kosovo Bawa Pulang 110 Warganya dari Suriah, Termasuk Eks ISIS
BENDERA KOSOVO. Kosovo membawa kembali 110 warganya dari Suriah pada hari Sabtu (20/4/2019), termasuk jihadis yang telah ikut dalam perang saudara negara itu dan 74 anak-anak. Foto: Pixabay

PRISTINA - Kosovo membawa kembali 110 warganya dari Suriah pada hari Sabtu (20/4/2019), termasuk jihadis yang telah ikut dalam perang saudara negara itu dan 74 anak-anak.

Setelah keruntuhan kekhalifahan ISIS yang dideklarasikan sendiri di Suriah dan Irak, negara-negara di seluruh dunia sedang bergulat dengan bagaimana menangani gerilyawan dan keluarga mereka yang ingin kembali.

Populasi Kosovo, yang menyatakan kemerdekaan dari Serbia pada 2008, secara nominal adalah 90 persen Muslim, tetapi sebagian besar sekuler dalam pandangan.



Lebih dari 300 warga Kosovo telah melakukan perjalanan ke Suriah sejak 2012 dan 70 orang yang bertempur bersama kelompok-kelompok militan tewas.

"Hari ini di dini hari sebuah operasi penting dan sensitif diselenggarakan di mana pemerintah Kosovo dengan bantuan Amerika Serikat telah mengembalikan 110 warganya dari Suriah," Menteri Kehakiman Kosovo Abelard Tahiri mengatakan pada sebuah konferensi pers, seperti dilansir Reuters.

Tahiri tidak merinci peran apa yang telah dimainkan Amerika Serikat, tetapi sebuah pesawat dengan bendera AS di ekornya terlihat di area kargo bandara Pristina saat operasi berlangsung.

Pihak berwenang mengatakan di antara mereka yang kembali adalah empat pejuang, 32 wanita dan 74 anak-anak, termasuk sembilan tanpa orangtua.

Keempat pejuang itu segera ditangkap dan jaksa penuntut negara mengatakan dakwaan terhadap mereka akan segera menyusul.

Setelah beberapa jam di bandara, dua bus wanita dan anak-anak diangkut di bawah pengawalan polisi ke barak tentara di luar Pristina.

Polisi mengatakan 30 pejuang Kosovo, 49 wanita dan 8 anak-anak masih berada di zona konflik.

"Kami tidak akan berhenti sebelum membawa setiap warga negara Republik Kosovo kembali ke negara mereka dan siapa pun yang telah melakukan kejahatan apa pun atau bagian dari organisasi teroris ini akan menghadapi keadilan," kata Tahiri.

"Sebagai Kosovo, kita tidak bisa membiarkan warga negara menjadi ancaman bagi Barat dan sekutu kita," imbuhnya.

Agen keamanan internasional dan lokal sebelumnya telah memperingatkan risiko yang ditimbulkan oleh pejuang yang kembali. Pada 2015, Kosovo mengadopsi undang-undang yang membuat pertempuran dalam konflik luar negeri dapat dijatuhi hukuman hingga 15 tahun penjara.

Amerika Serikat memuji Kosovo atas kembalinya warganya dan meminta negara lain untuk melakukan hal yang sama.

“Dengan repatriasi ini, Kosovo telah memberikan contoh penting bagi semua anggota Koalisi Global untuk Mengalahkan ISIS dan komunitas internasional untuk diikuti. Kami memuji belas kasih mereka dalam menerima kembalinya sejumlah besar warga sipil ini, ”kata Kedutaan Besar AS di Pristina dalam sebuah pernyataan.

Tidak ada serangan Islamis di tanah Kosovo, meskipun lebih dari 100 orang telah dipenjara atau didakwa dengan tuduhan pertempuran di Suriah dan Irak. Beberapa dari mereka dinyatakan bersalah karena merencanakan serangan di Kosovo.

Jaksa mengatakan mereka sedang menyelidiki 156 tersangka lainnya.

Pemerintah mengatakan suatu bentuk Islam radikal telah diimpor ke Kosovo oleh organisasi non-pemerintah dari Timur Tengah setelah berakhirnya perang pemisahan diri tahun 1998-99 dari Serbia.



(kem)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
sindonews ads