TOPIK TERPOPULER

Akademisi: Jelang Pencoblosan Pergeseran Dukungan Semakin Dinamis

Tim SINDOnews
Akademisi: Jelang Pencoblosan Pergeseran Dukungan Semakin Dinamis
Pengamat Politik Universitas Hasanuddin (Unhas) Makassar, Sukri Tamma. Foto: Istimewa

MAKASSAR - Minus dua pekan pencoblosan calon wali kota dan wakil wali Kota Makassar, 9 Desember 2020, dinamika politik di Kota Anging Mamiri semakin bergeliat. Empat kandidat makin gencar menggaet pemilih.

Di saat paslon sibuk menjaring suara masyarakat, pergeseran dukungan ke paslon lain justru marak terjadi. Hal tersebut menurut pengamat, wajar dan sudah lumrah terjadi di menit-menit akhir.



"Memang menjelang hari pencoblosan, maka dinamika politik akan semakin dinamis termasuk potensi pergeseran-pergeseran dukungan. Terutama dari mereka yang selama ini belum betul-betul menetapkan pilihannya pada satu kandidat tertentu," papar pengamat politik Universitas Hasanuddin (Unhas) Makassar, Sukri Tamma dalam siaran pers yang diterima SINDOnews.

Baca juga: AHY Jamin Demokrat Solid Menangkan Appi-Rahman di Makassar

"Atau mereka yang merasa tidak menemukan kecocokan dengan visi misi dan strategi yang dilakukan oleh kandidat yang mungkin awalnya mereka dukung," jelas Sukri lebih lanjut.

Dengan demikian kata dia, bisa jadi pergeseran dukungan ini dipandang sebagai suatu bentuk ketidaksepakatan komunitas tertentu pada kandidat sebelumnya dan menemukan kesepakatan yang sesuai dengan kepentingan mereka pada kandidat lain.

Hal ini pada dasarnya suatu hal yang biasa namun kondisi tersebut dapat saja memberikan efek psikologis yang cukup kuat, terutama karena terjadi hanya beberapa hari sebelum pemilihan.



Dengan makin dekatnya hari pemilihan, dan masih ada kalangan yang belum menentukan pilihan atau belum betul-betul menetapkan pilihan maka, pergeseran ini sangat mungkin dilihat sebagai suatu tanda bahwa ada kandidat yang tidak dianggap tepat dan ada yang lebih tepat untuk dipilih.

"Dengan melihat hal tersebut, dapat saja masyarakat yang belum menetapkan pilihan kemudian menjadikannya sebagai alasan untuk menetapkan pilihan," kunci Sukri.

Diberitakan sebelumnya, sejumlah warga ramai-ramai mengalihkan dukungan karena alasan program logis dan lebih terukur untuk direalisasikan.

Misalnya warga RW 05 Kelurahan Mallimongan Tua, Kecamatan Wajo mengambil sikap inginkan pemimpin baru di Kota Makassar. Dikomandoi Usman Tampa (85) Ketua RW 05 Kelurahan Mallimongan Tua, menyerukan warga di wilayahnya untuk menyalurkan hak pilih di pesta demokrasi tahun ini.

Warga RW 05 di pihak kolom kosong saat pilkada 2018 lalu. Namun sekarang warga menginginkan pembaharuan dan memantapkan pilihan di Appi-Rahman.

Baca juga: Catat, Ini Program yang Jadi Fokus Irman-Zunnun Jika Menangi Pilwalkot Makassar

Demikian pula yang diputuskan Prof Tajuddin Malik, Guru Besar Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) LPI Makassar. Dengan pengaruhnya yang cukup besar, kala itu ia merupakan penggerak untuk kemenangan kolom kosong. Kini Appi-Rahman dengan tagline Makassar Bangkitnya membuatnya kepincut.

Masa pandemi secara nyata telah meluluhlantakkan perekonomian dunia tak terkecuali di Makassar. Ia menyebut program Appi-Rahman nyata. Bukan sekadar jargon belaka.

"Dulu kami pilih kotak kosong karena ada isu jika Pak Appi terpilih maka yang namanya barasanji dan lain sebagainya itu akan dilarang. Tapi setelah mencermati sekarang, saya pikir Pak Appi ini orangnya terbuka, plural dan mengedepankan persatuan tanpa membeda-bedakan golongan," beber Prof Tajuddin Malik.



(luq)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!