TOPIK TERPOPULER

Polda Sulsel Gandeng Pomdam Usut Dugaan Pengeroyokan TNI di Pangkep

Faisal Mustafa
Polda Sulsel Gandeng Pomdam Usut Dugaan Pengeroyokan TNI di Pangkep
Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo. Foto: Sindonews/dok

MAKASSAR - Kepolisian Daerah (Polda) Sulsel, memastikan pengusutan kasus dugaan pengeroyokan terhadap anggota TNI yang diduga dilakukan dua oknum polisi di Kabupaten Pangkep.

Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo menjelaskan, pihaknya juga menggandeng Polisi Militer Kodam (Pomdam) XIV Hasanuddin agar fakta-fakta insiden yang terjadi pada Jumat (27/11/2020) pukul 23.05 WITA.



"Kita sudah berkoordinasi dengan pihak Pomdam untuk mendalami masalah yang sebenarnya agar sesuai fakta. Kita akan objektif setelah itu baru kita bisa menentukan unsur-unsur yang terlanggar," kata Ibrahim, Kamis (3/12/2020).

Baca Juga: Insiden TNI-Polri di Pangkep Kini Ditangani Polda Sulsel

Ibrahim menerangkan, jika memang pada pendalaman proses hukum nantinya ditemukan pelanggaran yang dilakukan oleh dua anggota polisi, pun dengan anggota TNI. Sudah barang tentu akan diberikan sanksi tegas.

"Tapikan kita harus objektif, tidak bisa kita mendiskreditkan anggota (polisi) tanpa ada fakta-fakta kejadian yang sebenarnya. Jika pada prosesnya ditemukan pelanggaran pasti kita akan proses sesuai aturan," tegas Ibrahim.

Meski begitu, dia tidak merinci apa pokok masalah yang mengakibatkan Serka AR mengalami luka parah di bagian wajah dan harus mendapat perawatan intensif. Korban diduga dikeroyok oleh Bripka KH dan AM.



Tulang hidung anggota Pembekalan dan Angkutan Kodam (Bekangdam) XIV/ Hasanuddin patah, beberapa luka sudah dijahit lain yakni kelopak mata kiri tujuh jahitan, kelopak mata kanan luar dua jahitan dan bagian dalam tiga jahitan.

Persoalan ini disebutkan Ibrahim, didalami Bid Propam untuk pelanggaran etik dan Ditreskrimum Polda Sulsel, untuk dugaan tindak pidana penganiayaan secara bersama-sama.

"Data-data kronologisnya tidak akan kami buka karena nanti jangan sampai menimbulkan kekisruhan. Agar objektif kita akan umumkan setelah penyelidikan dan pengumpulan fakta-faktanya," tegas dia.

Baca Juga: Insiden di Markas TNI Pangkep Berujung Damai, Kapolres: Itu Salah Paham

Dia juga mengklarifikasi kabar jika kasus ini sudah selesai melalui jalan damai. Menurut Ibrahim, kedua belah pihak baik korban dan terduga pelaku sudah dipertemukan, tetapi prosesnya masih berlanjut.

"Makanya pimpinan baik Dandim dan Kapolres harus itu melakukan konsolidasi untuk meminimalkan permasalahan," beber Mantan Kabid Humas Polda Sulawesi Utara ini.



(agn)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!