alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

10 Ribu Tentara Amerika Serikat Bersenjata Canggih Masuk ke Irak

Tim Sindonews
10 Ribu Tentara Amerika Serikat Bersenjata Canggih Masuk ke Irak
10 ribu tentara Amerika Serikat (AS) kini telah berada di Irak. Kehadiran tentara tersebut dilengkapi dengan senjata dan peralatan canggih. Foto : SINDOnews

BAGHDAD - Kantor berita Iran, Fars melaporkan 10 ribu tentara Amerika Serikat (AS) kini telah berada di Irak. Kehadiran tentara tersebut dilengkapi dengan senjata dan peralatan canggih.

Menurut publikasi, konvoi itu dikawal oleh jet tempur AS. Fars, mengutip sumber tersebut, melaporkan bahwa militer AS meningkatkan langkah-langkah keamanan di semua posisi mereka di provinsi Al-Anbar ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pangkalan udara Ayn al-Assad terletak di Irak barat, sekitar 150 kilometer dari perbatasan Suriah dan sekitar 270 kilometer jauhnya dari Iran.



Menurut Al-Masdar News, militer AS telah mengirim sejumlah tentara yang tidak diungkapkan dan sejumlah senjata yang tidak diungkapkan ke Irak.

"Senjata-senjata itu dipindahkan melalui perusahaan keamanan di Yordania," kata laporan itu.

Sebelumnya pada bulan April, media Irak melaporkan bahwa militer AS telah meningkatkan kehadiran militernya di pangkalan Ayn al-Assad dan al-Habaniyeh menjadi 10 ribu tentara, menambahkan bahwa pasukan itu dipasok dengan peralatan canggih, menurut Fars.

Menurut kepala Organisasi Badr Irak di al-Anbar, dua pangkalan itu adalah rumah bagi Marinir AS, yang baru-baru ini dipindahkan dari Suriah ke Irak. Sumber itu juga mengatakan bahwa 90% tentara AS yang ditempatkan di Irak adalah pasukan tempur yang sebenarnya dan tidak dianggap sebagai penasihat militer, menurut Al-Masdar.

Laporan Fars datang hanya seminggu setelah AS mengirim kapal induk USS Abraham Lincoln ke Teluk Persia, dengan dalih perlindungan pasukannya terhadap dugaan ancaman Iran.

Ketika ketegangan bilateral antara AS dan Iran meningkat, Irak, yang merupakan sekutu de facto untuk Washington dan Teheran, terperangkap di antara batu dan tempat yang keras, menurut Military Times. Sebelumnya pada bulan Mei, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengunjungi Irak dengan pesan yang ditafsirkan oleh Times sebagai "jika Anda tidak akan berdiri bersama kami, berdiri di samping."

Irak saat ini menampung pasukan AS dan milisi yang didukung Iran, menurut laporan Military Times.

Presiden AS, Donald Trump, secara berturut-turut meningkatkan retorika terhadap Teheran, bahkan menjanjikan "akhir resmi Iran" jika terjadi konflik bersenjata. Pada saat yang sama, Presiden AS mengatakan dia tidak menginginkan perang, karena itu buruk bagi perekonomian.

"Saya bukan seseorang yang ingin berperang karena perang membunuh ekonomi, membunuh orang yang paling penting," kata Trump dalam sebuah wawancara pada hari Minggu.

Selama kampanye Presiden 2016, Trump membuat AS menarik diri dari Timur Tengah sebagai salah satu pilar program kepresidenannya. Awal tahun lalu, dia tiba-tiba memerintahkan penarikan penuh dari Suriah dan dilaporkan sedang mencari cara untuk menarik diri dari Afghanistan.



(sss)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook