alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Angelina Jolie Sebut Kewarganegaraan 20.000 Anak Venezuela Terancam

Kurniawan Eka Mulyana
Angelina Jolie Sebut Kewarganegaraan 20.000 Anak Venezuela Terancam
Bintang Hollywood, Angelina Jolie, mengatakan sebanyak 20.000 anak-anak Venezuela beresiko tidak memiliki hak kewarganegaraan dasar. Foto: UNHCR/Via Reuters

BOGOTA - Bintang Hollywood, Angelina Jolie, mengatakan sebanyak 20.000 anak-anak Venezuela terancam beresiko tidak memiliki hak kewarganegaraan dasar.

Olehnya itu, pada hari Sabtu (8/6/2019), dia mendesak komunitas internasional untuk memberikan lebih banyak dukungan kepada tiga negara Amerika Selatan dengan migran terbanyak dari Venezuela yang dilanda krisis.

Dilansir Reuters, Minggu (9/6/2019), Jolie berbicara di Kolombia sebagai utusan khusus untuk Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR). Dia sedang dalam perjalanan dua hari untuk bertemu dengan migran Venezuela di sana dan bertemu dengan Presiden Kolombia Ivan Duque di Cartagena.



Empat juta pengungsi dan migran Venezuela telah meninggalkan krisis ekonomi dan kemanusiaan di tanah air mereka.

Lebih dari satu juta tinggal di Kolombia, di mana pemerintah dan lembaga-lembaga bantuan telah berjuang untuk menyediakan perumahan, makanan dan perawatan kesehatan bagi gelombang migran yang terus tumbuh yang tiba di daerah perbatasan yang sudah miskin dan penuh kekerasan.

Orang tua dari anak-anak Venezuela yang lahir di luar negeri sering berjuang untuk mendaftarkan kelahiran bayi mereka, baik karena mereka tidak memiliki akses ke jumlah konsulat Venezuela yang terus menyusut atau karena mereka tidak memiliki dokumen migrasi.

"Presiden dan saya berbicara tentang risiko kewarganegaraan bagi lebih dari 20.000 anak-anak Venezuela, komitmennya untuk selalu membantu anak-anak," kata pemenang Penghargaan Academy Award ini, pada konferensi pers.

"Kami sepakat tentang kebutuhan mendesak bagi masyarakat internasional untuk memberikan lebih banyak dukungan ke Kolombia, Peru dan Ekuador, yang menanggung beban terbesar dari krisis ini," imbuhnya.

Sementara, Duque berharap kunjungan Jolie akan mengingatkan dunia akan keseriusan krisis migrasi.

Dia, Jolie dan pejabat UNHCR mengadakan pertemuan yang produktif pada Sabtu pagi, kata Duque, termasuk diskusi tentang bagaimana menasionalisasi anak-anak yang tidak memiliki kewarganegaraan.

Jolie mengunjungi migran Venezuela di Peru pada Oktober tahun lalu. Dia akan mengakhiri kunjungannya di kota perbatasan gurun Maicao, Sabtu malam.

Ekonomi Venezuela yang meledak telah menyebabkan kekurangan makanan dan obat-obatan dasar, sementara permusuhan politik telah menyebabkan gelombang kekerasan fatal.

Krisis telah semakin dalam sejak Amerika Serikat menjatuhkan sanksi, termasuk pada industri minyak penting, dalam upaya untuk menggulingkan Presiden sayap kiri Nicolas Maduro yang mendukung pemimpin oposisi Juan Guaido.

Lusinan negara di seluruh dunia mengakui Guaido sebagai presiden sementara, mengatakan Maduro mencurangi pemilihan 2018-nya, tetapi dukungan mereka tidak cukup untuk menggeser Maduro, yang masih memiliki dukungan dari petinggi militer.

Maduro menuduh musuhnya merencanakan dengan Washington untuk membawa kudeta.



(kem)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
sindonews ads