alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Palestina Bersumpah Halangi Apapun Upaya Donald Trump

Tim Sindonews
Palestina Bersumpah Halangi Apapun Upaya Donald Trump
Segala upaya konspirasi yang dilakukan Presiden Amerika Serikat (AS) terkait penyelesaian konflik Israel-Palestina akan terus digagalkan Palestina. Foto : Istimewa

YERUSALEM - Segala upaya konspirasi yang dilakukan Presiden Amerika Serikat (AS) terkait penyelesaian konflik Israel-Palestina akan terus digagalkan Palestina.

Juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas bersumpah menggagalkan upaya Donald Trump tersebut.

"Posisi presiden dan kepemimpinan Palestina, yang difokuskan pada Yerusalem, para tahanan, dan identitas Palestina, akan menggagalkan semua konspirasi, konferensi, dan pertemuan," kata Nabil Abu Rudeineh seperti dikutip Breitbart dari Channel 12, Kamis (20/6/2019).



"Tahanan" adalah referensi ke tahanan keamanan Palestina yang bertugas di penjara Israel. Otoritas Palestina dikecam karena melanjutkan program yang disebut membayar-untuk-membunuh, membayar tahanan teroris dan upah bulanan keluarga mereka.

AS mengumumkan rencananya untuk membuka gulungan bagian ekonomi dari perjanjian damai yang telah lama dinanti di sebuah konferensi di Bahrain pada 25 dan 26 Juni.

Palestina telah menolak pertemuan puncak Manama.

"Setiap pertemuan yang diadakan di Bahrain atau di mana pun tanpa perwakilan dari kepemimpinan Palestina yang sah menggarisbawahi ketidakmampuan Washington untuk berhasil mencapai apa pun," tegas Abu Rudeineh.

Menurut Rudeineh, tekad Palestina telah berhasil mempertahankan Yerusalem.

"Palestina akan terus mengalahkan kolusi," ia berjanji.

Utusan khusus Timur Tengah Presiden Donald Trump pada hari Minggu mengatakan kepada CNN bahwa KTT Bahrain akan memberikan Palestina "peluang satu generasi."

Mengenai penolakan tegas terhadap konferensi itu, Jason Greenblatt mengatakan, betapa menyedihkan bagi Palestina.

"Sangat menyedihkan melihat para pemimpin Palestina menyerang para pengusaha Palestina dan pendukung Palestina secara umum karena mendukung masa depan yang lebih baik bagi rakyat mereka," ujarnya.

"Kepemimpinan Palestina menggambarkan partisipasi dalam konferensi sebagai pengkhianatan," kata Greenblatt.

“Itu tidak masuk akal. Para pendukung lokakarya ini hanya menginginkan yang terbaik untuk Palestina dan kawasan,” imbuhnya.

Gedung Putih pada hari Senin mengumumkan bahwa tidak ada perwakilan pemerintah Israel yang akan diundang untuk ambil bagian dalam lokakarya Bahrain, dengan pejabat senior pemerintah mengatakan bahwa kehadiran Israel dapat merusak hasilnya.

Delegasi dari komunitas bisnis Israel, bagaimanapun, diharapkan untuk mengambil bagian dalam KTT tersebut.

Pekan lalu, Gedung Putih mengumumkan bahwa Yordania, Mesir dan Maroko akan berpartisipasi dalam konferensi, bergabung dengan Arab Saudi, Qatar dan UEA.

Presiden Otorita Palestina Mahmoud Abbas baru-baru ini mengatakan konferensi itu akan "pergi ke neraka" bersama dengan rencana perdamaian Trump.

"Otoritas Palestina tidak mengakui konferensi ini," tegas Abbas.

"'Kesepakatan Trump abad ini' akan masuk neraka, seperti halnya konferensi ekonomi di Bahrain yang ingin dimiliki oleh orang Amerika dan memberikan ilusi," tambahnya.

"Siapa pun yang tertarik mengusulkan solusi untuk masalah Palestina harus mulai dengan solusi diplomatik," cetusnya

Palestina telah memboikot AS sejak Trump secara resmi mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel pada Desember 2017.



(sss)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
sindonews ads