TOPIK TERPOPULER

150 Difabel Ikut Terdampak Gempa Bumi di Sulbar

Faisal Mustafa
150 Difabel Ikut Terdampak Gempa Bumi di Sulbar
Pengungsi korban gempa Sulbar mencari pakaian bekas di posko pengungsian Kabupaten Mamuju, Sulaweai Barat, Rabu (20/1/2021). Foto: SINDOnews/Maman Sukirman

MAMUJU - Gempa bumi bermagnitudo 6,2 SR yang mengguncang Sulawesi Barat (Sulbar) dengan dua daerah terparah yakni Kabupaten Mamuju dan Majene menimbulkan banyak korban. Sejauh ini tercatat ada 77.562 orang mengungsi. Di antara puluhan ribu korban itu, terdapat 150 orang difabel.

Jumlah itu dicatat Tim Relawan Kemanusiaan (TRK) Inklusi, Gema Difabel Mamuju dan Yayasan Pergerakan Difabel Indonesia untuk Kesetaraan (Perdik).



Baca juga: 102 Warga Terdampak Gempa Sulbar Diterbangkan ke Jatim dan Jateng

"Sejauh ini yang terdata difabel yang menjadi korban terdampak sebanyak 150 orang," kata Direktur Perdik Sulsel, Abdul Rahman, kepada SINDOnews, Kamis (21/1/2021).

Rahman mengemukakan, angka tersebut kemungkinan akan terus bertambah. Sampai tujuh hari pascagempa, TRK difabel terus bergerak mengasesmen mereka yang belum sempat terdata. 150 orang penyintas difabel ini tersebar di sejumlah lokasi pengungsian di Mamuju dan Majene.

"Tim di lapangan masih bekerja mengumpulkan informasi untuk mengakses penyintas difabel ini. kita akses dan identifikasi mereka ini didominasi dari daerah mana saja, sembari mencatat kebutuhan mereka di tenda pengungsian. Kalau korban jiwa alhamdulilah tidak ada," ungkap Gusdur sapaan akrab Abdul Rahman.

Gusdur menjelaskan, pendataan kebutuhan dianggap penting mengingat difabel masuk dalam kategori kelompok rentan dan terdampak.



Baca juga: Sulawesi Barat Kembali Diguncang Gempa 4,0 SR

"Dari hasil input ini, analisis data sedang dilakukan dan akan merencanakan pendistribusian bantuan yang telah terhimpun," tuturnya.

Jaringan difabel juga membuka pintu donasi bagi dermawan yang hendak memberikan bantuan materil kepada difabel korban terdampak bencana di Sulbar. Bantuan berupa dana dapat dikirim melalui rekening BRI 380801020912531 atas nama Lembaga Pergerakan Difabel Indonesia untuk Kesetaraan.

Untuk konfirmasi dan informasi lebih lanjut, dapat juga menghubungi Zakia di nomor 0895356062713. Atau bisa mengupdate informasi mengenai perkembangan donasi yang masuk di www.ekspedisidifabel.wordpress.com

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) merilis perkembangan kondisi Sulbar, pascagempa. Hingga Kamis 21 Januari pukul 15.00 Wita, tercatat 91 orang meninggal dunia akibat gempa. Sebanyak 80 orang di Mamuju dan 11 orang di Majene.

Baca juga: Gempa Berkekuatan 7,1 SR Guncang Sulawesi Utara

"Sementara korban luka berat mencapai 404 orang, luka sedang 240 orang, dan luka ringan 1.474 orang. Secara bertahap sudah banyak yang sembuh, sementara yang masih dinyatakan hilang ada tiga orang semua ada di wilayah Majene," kata Danrem 142/Tatag Brigjen TNI Firman Dahlan, dalam rilis virtual BNPB di kanal YouTube.

Secara umum, kondisi Mamuju dan Majene, lanjut Firman sudah berangsur pulih. Segala penanggulan bencana dilaporkan terkendali. Hingga kini tercatat ada 77.562 orang mengungsi masing-masing 57.827 pengungsi di Mamuju dan 19.735 pengungsi di Majene.



(luq)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!