alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Bunuh Suami dan Anak Tiri, Aulia Santai Jalani Rekonstruksi

Ari Sandita Murti
Bunuh Suami dan Anak Tiri, Aulia Santai Jalani Rekonstruksi
Aulia Kesuma, tersangka otak pembunuhan suami dan anak tiri terlihat santai menjalani puluhan adegan konstruksi di Apartemen Kalibata City, Jakarta, Kamis (5/9). Foto: SINDOnews/Air Sandita Murti

JAKARTA - Polda Metro Jaya menggelar rekonstruksi pembunuhan terhadap Edi Chandra Purnama alias Pupung Sadili (54) dan M Adi Pradana alias Dana (23) di Apartemen Kalibata City, Pancoran, Jakarta Selatan, Kamis (5/9/2019). Rekonstruksi ini menghadirkan tiga dari empat tersangka yakni Aulia Kesuma, Kusmawanto Agus dan Muhammad Nur Sahid. Adapun Kelvin tidak hadir karena masih menjalani perawatan medis akibat luka bakar yang dialami.

Apartemen Kalibata City ini menjadi lokasi dimana Aulia merancang sekaligus melakukan persiapan untuk membunuh suami dan anak tirinya. Berdasarkan pantauan, Aulia melakukan sejumlah adegan di lokasi pertama rekonstruksi dengan santai, seolah tanpa rasa bersalah. Adegan dimulai saat Aulia ke apotek di kawasan apartemen itu untuk membeli obat tidur.

Aulia lalu naik ke unit apartemen tersangka Kelvin, untuk membicarakan rencana pembunuhan suami dan anak itu. Turut hadir dua eksekutor, Kusmawanto Agus dan Muhammad Nur Sahid. Mereka lalu naik ke mobil Aulia untuk berbincang lagi soal rencana jahatanya. Ternyata saat merencanakan pembunuhan, ada anak hasil hubungan Aulia dengan Edi bernama Rena yang masih berumur empat tahun.



"Saya sama Kelvin naik ke atas (unit apartemen). Saya naik sama Agus dan Sugeng. Ada Rena juga, tapi dia langsung naik ke mobil," kata Aulia.

Selain itu, Aulia melakukan adegan menyiapkan jus dan minuman keras yang telah dicampurkan obat tidur jenis Vandres di Apartemen Kalibata City. Jus dan minuman keras itu bakal diberikan kepada korban Edi dan anaknya Dana, di rumahnya kawasan Lebak Bulus, Jakarta Selatan.

Dari adegan rekonstruksi itu, Aulia diketahui mengambil jus dan minuman keras di unit apartemen lantai 20 milik Kelvin. Selain itu, Aulia juga membeli handuk warna kuning di sebuah minimarket di Apartemen Kalibata City. Handuk itu bakal digunakan untuk membekap Edi dan Dana.

Salam rekonstruksi itu, warga di Apartemen Kalibata City tampak ramai karena penasaran dengan kasus pembunuhan yang menghebohkan itu. Saat tersangka baru tiba saja, warga sempat mengerumuni mobil tahanan yang membawa para tersangka. Alhasil, aparat kepolisian dengan senjata laras panjang pun menjaganya. Apalagi, warga yang menonton karena penasaran tampak berkerumun dekat-dekat dengan Aulia.

Dalam rekonstruksi itu, hanya tersangka Geovanni Kelvin, keponakan Aulia, yang tak bisa dihadirkan. Ia masih menjalani perawatan medis atas luka bakarnya pasca melakukan pembakaran pada jasad kedua korban di dalam mobil di kawasan Sukabumi, Jawa Barat.

Setelah dari Apartemen Kalibata City, polisi melanjutkan rekonstruksi kedua di rumah korban, Jalan Lebak Bulus I, Kav 129 B, Blok U-15, Lebak Bulus, Cilandak, Jakarta Selatan.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono, mengatakan secara keseluruhan ada 58 adegan dalam rekonstruksi yang digelar di dua lokasi berbeda. Keterangan tersangka dengan rekonstruksi di lapangan dianggap sudah cukup sesuai. "Sebanyak 26 adegan dilakukan di Apartemen Kalibata City, 29 adegan di rumah korban, Lebak Bulus, dan sisanya dilakukan di Polda, seperti saat membakar mobil," ujarnya.

Rumah korban berada tepat di pinggiran jalan, sehingga arus lalu lintas di lokasi cukup padat selama rekonstruksi berlangsung. Pasalnya, banyak warga yang berkerumun di pinggiran jalan karena penasaran ingin menonton wajah pelaku dan jalannya rekonstruksi itu. Bahkan, sejumlah pengendara mobil dan motor tak jarang berhenti untuk sekadar mengambil gambar di arah rumah korban.



(tyk)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook