alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

10 Ketua DPC Partai Hanura Sulsel Dicopot, Siapa Mereka?

Muhaimin Sunusi
10 Ketua DPC Partai Hanura Sulsel Dicopot, Siapa Mereka?
10 ketua Dewan Pengurus Cabang Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) kabupaten/kota se-Sulsel segera dicopot. Foto : Ilustrasi/Istimewa

MAKASSAR - 10 ketua Dewan Pengurus Cabang Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) kabupaten/kota se-Sulsel segera dicopot. Ke-10 ketua DPC tersebut yakni Parepare, Pinrang, Sidrap, Barru dan Bantaeng. Disusul Je’neponto, Enrekang, Makassar, Gowa dan Soppeng.

"Kita memang akan evaluasi yang perolehan kursinya turun secara signifikan. Ada daerah yang dulunya kita dapat kursi, tiba-tiba hilang kursinya. Itu kan sudah pasti kita evaluasi. Kita cari ketua di daerah itu yang ingin besarkan partai," tegas Sekretaris Dewan Pengurus Daerah (DPD) Hanura Sulsel, Affandy Agusman Aris kepada SINDOnews, kemarin.

Menurut Dia, pencopotan ini dilatarbelakangi berbagai hal. Seperti ketua DPC Barru, Sidrap, Gowa dan Soppeng yang dinilai tak bekerja. Sehingga Hanura Sulsel tak berhasil merebut satu kursi pun di daerah tersebut.



Sementara di Kota Makassar, Ketua DPC juga akan diganti karena kursi Hanura turun dari lima menjadi tiga kursi. "Makassar kita lihatlah, karena Pak Yunus ini koordinasinya kurang (ke DPD). Apalagi kursinya turun dari lima ke tiga. Jadi akan menjadi perhatian," sesal Affandy.

Adapun 14 ketua DPC Hanura kabupaten/kota yang masih dipertahankan ialah Selayar, Luwu, Palopo, Bulukumba, Takalar, Sinjai, Bone dan Maros. Kemudian Pangkep, Wajo, Tana Toraja, Luwu Utara, Luwu Timur dan Toraja Utara.

Dia menjelaskan, pergantian ketua DPC ini akan dilakukan pada rapat pimpinan daerah (rapimda). Soal jadwal pelaksanaannya, masih dalam pembahasan internal partai.

Dikonfirmasi terpisah, Ketua DPC Hanura Makassar, M Yunus setuju jika evaluasi dilakukan di daerah yang memang Hanura tidak memiliki kursi. Karena menurut dia, kasus tersebut tak boleh ditolelir lagi.

Namun demikian khusus di Makassar, Yunus tak menepis bahwa prestasi Hanura memang menurun. Tapi sedianya masih bisa diberi pemahaman.

"Di Makassar ini masih ada tiga (kursi), artinya lumayan jika dibandingkan dengan daerah lainnya di Sulsel. Ketuanya juga masih terpilih, dibanding di daerah lain yang ketuanya tidak terpilih," kilahnya.

Menurut Yunus, politik di Makassar cukup berat dibanding daerah lain. Sehingga menurut dia, prestasi Hanura di Makassar masih patut mendapat pujian.

"Makassar ini sangat untunglah kita dapat tiga kursi. Dibanding daerah lain yang malah tidak punya kursi. Kami juga masih bersyukur kita dapat kursi di sini,” terangnya.

Kendati demikian, anggota DPRD Makassar terpilih ini mengklaim akan mematuhi seluruh perintah pimpinan partai. Jika memang nantinya, Yunus juga ikut dievaluasi.

"Tapi kita siap saja. Jika itu yang dinginkan pimpinan kita, tidak adaji persoalan. Selama mekanisme dan prosedur yang dijalankan," pungkasnya.



(sss)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook