TOPIK TERPOPULER

Penerima Bansos Sembako di Wajo Mengeluhkan Kualitas Bantuan

M Reza Pahlevi
Penerima Bansos Sembako di Wajo Mengeluhkan Kualitas Bantuan
Ilustrasi. Foto: SINDOnews

WAJO - Sejumlah keluarga penerima manfaat (KPM) bantuan sosial (bansos) program bantuan sembako di Kecamatan Tempe, Kabupaten Wajo mengeluh. Penyebabnya, kualitas dari salah satu item sembako yang mereka terima.

Salah satu KPM yang mengeluh tersebut adalah Ambo. Ia menyampaikan, daging ayam yang biasa mereka terima dari agen penyalur tidak segar, dan di bawah standar. Selain itu, sejak bulan Desember 2020, KPM di Kecamatan Tempe tak lagi pernah mendapatkan daging ayam.



Baca juga: Warga Bisa Periksa Penyaluran Bansos di Web Kemensos, Begini Caranya

"Sudah hampir dua bulan kami tidak mendapatkan daging ayam, sebelumnya ada. Kalau bisa kami meminta daging ayam diganti ikan, sebab kualitas daging ayam yang biasa kami dapatkan dalam program bantuan sembako tidak segar," ujarnya kepada SINDOnews, Minggu (24/1/2021).

Selain daging ayam, KPM bansos sembako di Wajo juga menerima beras, telur, mi instan, minyak goreng, dan susu.

Plt Kepala Dinas (Kadis) Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P2KBP3A) Wajo, Karjono menjelaskan, tak adanya daging ayam yang disalurkan karena permintaan dari sejumlah KPM, agar jatah daging ayam di bulan Desember 2020, disalurkan bulan Januari 2021.

Baca juga: Bansos Diharapkan Bisa Tangani Masalah Ibu Hamil Kurang Gizi



"Keterlambatan itu akibat permintaan KPM itu sendiri, menurut sebagian KPM, jika daging ayamnya diterima bulan Januari, porsinya akan banyak. Jadi sistemnya kayak menabung ceritanya," katanya.

Menurut Karjono, stok daging ayam yang dimiliki penyalur masih tergolong aman. Sebab kapanpun penyedia bisa menyiapkan kebutuhan daging ayam tersebut.

"Stok daging ayam masih aman, dan bisa didistribusikan kapan saja jika KPM mau menerima," sambungnya.

Adapun permintaan KPM untuk mengganti daging ayam menjadi Ikan dalam program bantuan sembako, merupakan usulan yang baik dan dapat menjadi bahan pertimbangan.

Baca juga: Komika Singgung Korupsi Bansos, Bintang Emon: Manusia Sekarang Kreatif Bikin Dosa

Menurutnya, usulan itu bisa saja diakomodir, asalkan harga ikan dan daging ayam setara. Selain itu, Karjono akan segera menyampaikan teguran kepada penyalur jika betul daging ayam yang didapatkan KPM tidak memenuhi standar atau tidak segar.

"Kita pertimbangan usulan pergantian komoditi tersebut, kami juga akan mengecek dan menegur suplier jika apa yang disampaikan KPM terkait tidak berkualitasnya daging ayam yang didapatkan," tandasnya.



(luq)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!