alexametrics
TOPIK TERPOPULER

Peneliti Sebut COVID-19 Mungkin Sudah Hilang Sebelum Vaksin Ditemukan

Victor Maulana
Peneliti Sebut COVID-19 Mungkin Sudah Hilang Sebelum Vaksin Ditemukan
Peneliti sebut COVID-19 bisa hilang sebelum vaksin ditemukan. Foto: Istimewa

MILAN - Sejumlah peneliti terus melakukan riset terhadap Coronavirus Disease 2019 (COVID-19), termasuk para peneliti di Italia.

Bahkan COVID-19 dinilai kehilangan potensinya dan menghilang sebelum vaksin dikembangkan. Hal itu disampaikan Giuseppe Remuzzi, Direktur Institut Penelitian Negosiasi Farmakologis Mario Negri di Milan, Italia.

"Virus mendekati akhir dan mungkin menghilang sebelum penemuan vaksin yang dimaksudkan untuk menghentikan penyebarannya, karena potensinya telah mulai melemah dari hari ke hari," kata Remuzzi, seperti dilansir Al Arabiya.



Baca Juga: Update Covid-19 di Sulsel: Positif Bertambah 46, Pasien Sembuh Naik 19

Namun, sebagian besar komunitas medis telah memperingatkan bahwa virus itu sekarang endemik di dalam populasi, yang berarti tidak akan hilang dengan sendirinya dan mulai memperingatkan "gelombang kedua" ketika dunia mulai melonggarkan penguncian.

Yang lain berpendapat bahwa kehidupan mungkin tidak sepenuhnya kembali normal sampai vaksin dikembangkan. Tapi, Remuzzi tampaknya tidak setuju dengan pandangan ini.

"Penyakit ini kurang parah pada orang yang baru terinfeksi dibandingkan dengan orang yang terinfeksi sebulan yang lalu. Jumlah orang yang membutuhkan perawatan intensif di Italia terus berkurang," ucapnya.

Remuzzi mengatakan bahwa, dia tidak tahu mengapa coronavirus yang mematikan kehilangan potensinya. Namun, ia menyatakan, orang mungkin telah mengembangkan kekebalan terhadap virus itu, yang dapat mengarah pada pemberantasannya sebelum pengembangan vaksin.

"Jika keadaan terus berevolusi seperti sekarang, wabah dapat berhenti," ujarnya.

Dua cara bagi populasi untuk mengembangkan kekebalan terhadap virus adalah melalui vaksin atau kekebalan kawanan, yang terakhir telah menjadi bahan perdebatan di komunitas medis. Sementara perlombaan vaksin terus berlajut, para pakar yakin vaksin itu tidak akan ditemukan setidaknya sampai awal 2021.

Ezekiel J. Emanuel, seorang ahli onkologi di Fakultas Kedokteran Universitas Pennsylvania dan salah satu arsitek Obamacare mengatakan bahwa kenormalan tidak akan kembali dalam waktu dekat.

"Saya tidak berpikir kita akan mendapatkan vaksin sebelum tahun depan dan saya akan mengatakan, kepada publik atau kekebalan umum tidak sampai Juli, Agustus, jangka waktu September pada 2021. Itu semacam bacaan optimis. Jadi 15 bulan, 18 bulan dari sekarang," jelasnya.



(agn)

preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak