TOPIK TERPOPULER

Menang di Markas Atletico Madrid, Tuchel Puji Perfoma Pemainnya

Agus Nyomba
Menang di Markas Atletico Madrid, Tuchel Puji Perfoma Pemainnya
Pelatih Chelsea Thomas Tuchel. Foto: Istimewa

MADRID - Pelatih Chelsea Thomas Tuchel memuji para pemainnya setelah klub Inggris itu menang dengan skor tipis 0-1 di babak 16 besar Liga Champions melawan Atletico Madrid di markasnya.

Tendangan overhead Olivier Giroud yang menakjubkan memastikan klub asal London ini unggul atas Atletico pada pertandingan Rabu, (24/02/2021) waktu Indonesia.

Chelsea mendominasi jalannya pertandingan melawan pemuncak klasemen LaLiga, saat Tuchel melanjutkan performa gemilangnya sejak menggantikan Frank Lampard bulan lalu.

Baca Juga: Tendangan Salto Giroud ke Gawang Atletico Berujung Rekor

Mantan pelatih kepala Paris Saint-Germain Tuchel hanya kebobolan dua gol dalam delapan pertandingan sebagai manajer Chelsea - satu-satunya pelatih dalam sejarah klub yang kebobolan lebih sedikit setelah delapan pertandingan memimpin adalah Jose Mourinho (satu).



Tuchel memuji para pemainnya setelah pertandingan, mengatakan bahwa kemenangan tersebut merupakan hadiah.

"Saya sangat senang untuk para pemain saya dan tim untuk hadiah yang begitu besar. Kami sebenarnya dapat membacanya di garis skor bahwa kami memiliki hasil melawan lawan tim teratas," katanya.

"Sangat penting bahwa kami benar-benar berkonsentrasi selama 96 menit. Kami juga menerima bahwa sangat sulit untuk menciptakan peluang, tetapi kami melakukan semua itu dan itu adalah upaya tim yang sangat bagus," jelasnya.

Sementara Tuchel menjadi hanya manajer kedua dalam sejarah Liga Champions yang mengelola dua klub berbeda dalam satu musim setelah Ronald Koeman pada 2007-08 (PSV dan Valencia).

Baca Juga: Ingin Sindir Barcelona, Suarez Siap Bantu Atletico Juarai Liga Champions



Sementara penyerang Chelsea Giroud mengklaim rekornya sendiri. Pemain berusia 34 tahun dan 146 hari, Giroud menjadi pemain tertua yang mencetak gol sistem gugur Liga Champions untuk Chelsea, dan yang tertua yang melakukannya untuk tim Inggris sejak Ryan Giggs (37) untuk Manchester United pada April 2011.

Gol spektakuler Giroud pada menit ke-68 pada awalnya dianulir karena offside sebelum dilanjutkan VAR.

"Jika Anda melihatnya setiap hari, Anda tidak akan terkejut. Dia benar-benar bugar, tubuhnya bugar dan fisiknya berada di level atas," ungkapnya.



(agn)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!