alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Terungkap! Istri Pelaku Bom Mapolrestabes Medan Hendak Teror Bali

iNews.id
Terungkap! Istri Pelaku Bom Mapolrestabes Medan Hendak Teror Bali
Polisi menyita sejumlah barang dari penggeledahan di rumah terduga pelaku bom bunuh diri di Gang Melati, Pasar 1 Real, Kelurahan Tanah 600, Kecamatan Medan Marelan, Kota Medan, Sumut, Rabu (13/11/2019). (Foto: iNews.id/Stepanus Purba)

JAKARTA - Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo, mengungkapkan istri pelaku bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan berinisial DA lebih dulu terpapar paham radikalisme dibandingkan suaminya, Rabbial Muslim Nasution (24). Dari penyelidikan sementara, terungkap DA sempat berkomunikasi dengan narapidana terorisme dan merencanakan aksi teror di Bali.

Informasi dugaan keterkaitan DA dengan jaringan teroris terkuak dari hasil pemeriksaan tim Detasemen Khusus (Densus) 88 terhadap istri Rabbial. DA diketahui sudah diamankan aparat pasca-ledakan di Mapolrestabes Medan pada Rabu (13/11/2019) kemarin.

“Istri pelaku tersebut atas nama DA, DA yang diduga yang terpapar lebih dahulu dibandingkan pelaku,” kata Dedi di Mako Brimob, Depok, Kamis (14/11/2019).



Selain dipengaruhi istrinya, Rabbial juga terpapar radikalisme dari media sosial. “Ya, patut diduga, dia terpapar dari istrinya dulu, kemudian baru terpapar di media sosial jejaring istrinya,” ujar Dedi.

Dari hasil penelusuran tim Densus 88 dan Direktorat Siber Bareskrim Polri, DA terbilang cukup aktif di media sosial. DA juga pernah berkomunikasi dengan seseorang berinisial I yang saat ini diketahui tengah mendekam di Lapas Kelas 2 Wanita di Medan. “Si istri (DA) sering mendatangi, berkunjung ke lapas ataupun ke lokasi, itu yang masih kita dalami,” ujar Dedi.

Dedi mengatakan DA juga diketahui cukup aktif di media sosial. Dalam jaringan komunikasi DA di media sosial, ditemukan soal perencanaan aksi terorisme di Bali. Temuan itu saat ini tengah didalami oleh Densus 88.

“Itu lagi didalami dan dikembangkan. Apakah pelaku RMN (Rabbial Muslim Nasution) ini dalam melakukan serangannya ini memiliki jejaring, baik terstruktur ataupun nonstruktur. Ini masih didalami oleh Densus 88,” katanya.

Sementara pelaku bom bunuh diri, Rabbial, sesuai biodata e-KTP-nya lahir di Medan, 11 Agustus 1995. Alamatnya di Jalan Jangka, Gang Tentram, Kelurahan Sei Putih Barat, Kecamatan Medan Petisah, Kota Medan, Sumut. Statusnya pelajar atau mahasiswa.

Sebelumnya, seorang laki-laki yang terekam CCTV menggunakan jaket driver ojek online, terlihat di halaman Mapolrestabes Medan. Tidak lama kemudian, terjadi ledakan diduga bom bunuh diri. Pria tersebut diduga Rabbial Muslim Nasution (24) atau Dede. Pelaku tewas dengan kondisi mengenaskan. Potongan tubuhnya berceceran di halaman Mapolrestabes Medan.

Ledakan itu juga mengakibatkan enam korban terluka, masing-masing empat polisi, satu pegawai harian lepas (PHL) dan satu warga sipil. Selain itu, ledakan bom bunuh diri tersebut mengakibatkan sejumlah kendaraan rusak. Tiga di antaranya kendaraan dinas dan satu kendaraan pribadi.

Dalam melakukan aksinya, pelaku bom bunuh diri diduga melilitkan bom di pinggangnya. Dari hasil olah TKP, Densus 88 menemukan sejumlah barang bukti yang ditemukan tim Densus 88 di lokasi kejadian di antaranya plat besi, paku berbagai ukuran, baterai 9 volt, tombol switch on off, dan potongan kabel.



(tyk)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook