alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Kejagung Tolak Pelamar CPNS LGBT, PPP: Jangan Diskriminatif

Rico Afrido Simanjuntak
Kejagung Tolak Pelamar CPNS LGBT, PPP: Jangan Diskriminatif
Kebijakan Kejaksaan Agung menolak pelamar CPNS dari kalangan LGBT menuai sorotan. Foto: dok SINDOnews

JAKARTA - Sekretaris Jenderal DPP Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Arsul Sani, angkat bicara terkait kebijakan perekrutan calon pegawai negeri sipil (CPNS) di Kejaksaan Agung (Kejagung). Arsul mengaku kurang setuju terkait larangan bagi orang yang memiliki kelainan orietasi seksual atau lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) mendaftar CPNS Kejagung.

Menurut Arsul, Kejagung tidak boleh diskriminasi dalam melakukan seleksi CPNS di lingkungannya. "Sepanjang saudara-saudara kita yang terorientasi seksual lain, itu yang sering disebut LGBT tidak melakukan perilaku cabul, tidak melakukan hal-hal yang melanggar hukum, tidak melanggar moralitas, hanya karena statusnya itu, menurut saya enggak boleh didiskriminasi, apalagi itu jabatan di Kejaksaan Agung," ujar Arsul di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (22/11/2019).

Kendati demikian anggota Komisi III DPR ini mengakui di beberapa negara, kalangan LGBT dilarang masuk militer, seperti Amerika Serikat. "Hemat saya, untuk jabatan umum seperti jabatan aparatur sipil negara ya yang tidak terkarakteristik tertentu, enggak usah dilarang karena status orang gitu," katanya.



Dia berjanji akan menanyakan larangan itu kepada pimpinan Kejagung saat rapat kerja (Raker) dengan Komisi III DPR mendatang. "Apakah ini benar? Kadang-kadang klaim yang muncul ke ruang publik bukan seperti yang dimaksud kan oleh pak Jaksa Agung atau pimpinan Kejaksaan nanti kami tanyakan saja di raker," ungkapnya.

Isu mengenai larangan LGBT ikut seleksi CPNS berawal dari isi buku petunjuk pendaftar sistem seleksi CPNS tahun 2019 yang diunggah di situs rekrutmen.kejagung.go.id.

Pada aturan mengenai persyaratan PNS untuk jabatan jaksa ahli pertama disebutkan, pelamar tidak buta warna baik parsial maupun total, tidak cacat fisik, tidak cacat mental, termasuk kelainan orientasi seks dan kelainan perilaku (transgender), tidak bertato, tidak bertindik (khusus untuk laki-laki).



(tyk)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook