TOPIK TERPOPULER

Kementerian Pariwisata Jadikan Bissoloro sebagai Desa Wisata

Herni Amir
Kementerian Pariwisata Jadikan Bissoloro sebagai Desa Wisata
Desa Bissoloro di Kabupaten Gowa ditunjuk menjadi desa wisata oleh Kementerian Pariwisata. Foto: Ilustrasi/Istimewa

GOWA - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menyetujui penunjukan Desa Bissoloro yang ada di Kecamatan Bungaya, Kabupaten Gowa sebagai salah satu desa wisata di Indonesia.

Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan mengatakan, Kementerian Pariwisata memang mempunyai program pengembangan desa wisata dalam rangka pemulihan ekonomi di masa pandemi.

Baca juga: Desa Kahayya Masuk dalam Desa Wisata Kemenparekraf Kategori Berkembang

"Kemarin saya ketemu Pak Menteri, Pak Sandiaga Uno. Saya minta Gowa masuk sebagai salah satu desa wisata, dan beliau menyetujui itu. Kita tunjuk lebih dulu Bissoloro karena keindahan alamnya sangat mendukung," ungkapnya, Kamis (4/3/2021).

Desa Bissoloro merupakan desa yang memiliki destinasi air terjun dan kawasan hutan pinus. Selain itu, terdapat Puncak Tinambung. Di sana, pengunjung bisa menyaksikan sunset dan menikmati keindahan malam dari tiga kota, yakni Makassar, Sungguminasa, serta Takalar.



Adnan menyampaikan, dalam beberapa hari ke depan, pihak dari Kementerian Pariwisata akan mengunjungi Kabupaten Gowa untuk melakukan survei melihat potensi alam lainnya yang juga laik dikembangkan sebagai desa wisata.

Baca juga: Pengembangan Kerajinan Sutra Jadi Prioritas Dekranasda Gowa

Untuk itu, sejumlah destinasi sudah disiapkan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa, seperti yang ada di Bungaya, Biringbulu, Tompobulu maupun Parangloe.

"Yang jelas kita berharap tidak lagi ada pemusatan di Tinggimoncong. Gowa kaya akan potensi wisata," ucapnya.

Sehingga dengan adanya penunjukan desa wisata di kecamatan lain maka akan tumbuh sentra-sentra ekonomi baru di daerah ini, menciptakan UMKM, dan lapangan kerja.



Baca juga: Vaksinasi Tahap Kedua, Kabupaten Gowa Dapat Jatah 4.600 Dosis

Menurut Adnan, nantinya desa wisata tersebut sepenuhnya berada di bawah tanggung jawab Kementerian Pariwisata. Meski demikian, Pemkab Gowa juga akan menganggarkan dalam APBD Kabupaten, untuk pembangunan sejumlah infrastruktur pendukung.

"Program desa wisata berbasis alam diminati banyak orang. Semoga dengan adanya kerja sama pihak kementerian dan pemkab, desa wisata bisa berkelanjutan dan dengan pembinaan bakan semakin meningkatkan kualitas produk wisata dan ekonomi kreatifnya," tandasnya.



(luq)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!