alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Jokowi Ditetapkan Sebagai Tokoh Asian of the Year

Muhaimin
Jokowi Ditetapkan Sebagai Tokoh Asian of the Year
Joko Widodo bersama putranya Gibran Rakabuming sesaat sebelum menghadiri pelantikan di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta beberapa waktu yang lalu. Foto: SINDOnews/Doc

JAKARTA - Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (Jokowi) dinobatkan sebagai tokoh Asian of the Year 2019 versi The Straits Times. Gelar itu disematkan karena Jokowi dianggap sebagai sosok pemersatu dalam masa kekacauan dan gangguan.

"Joko, 58, dipilih oleh editor karena ketangkasan dan kerinduannya dalam menavigasi arus lintas politik dalam negeri yang rumit dan urusan internasional," tulis media yang berbasis di Singapura tersebut, Kamis (5/12/2019).

Jokowi mengalahkan Prabowo Subianto, yang tidak lain adalah rivalnya pada pemilihan presiden April 2019 yang lalu.



Editor The Straits Times itu memperhatikan karier cemerlang Jokowi mulai dari saat menjadi Wali Kota Surakarta atau Solo pada 2005 hingga menjadi memimpin negara dan ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

"Kepribadiannya yang membumi, kemampuan untuk berhubungan dengan orang-orang, berempati dengan rakyat jelata telah memenangkan banyak pengagum di rumahnya (dalam negeri)," lanjut The Straits Times.

Di luar negeri, sambung media tersebut, orang-orang memuji kemampuannya untuk memandang ke luar cakrawala dan bergulat dengan tantangan strategis yang dihadapi negaranya dan kawasan.

Para editor memuji perannya dalam menempatkan Indonesia di jantung ASEAN, blok regional beranggotakan 10 negara, dalam beberapa waktu terakhir.

Para pemimpin negara-negara anggota ASEAN mengadopsi "Pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik", yang dirancang oleh Indonesia, pada KTT ASEAN di Bangkok pada bulan Juni dan yang mempertahankan posisi netral kelompok regional di tengah meningkatnya persaingan antara China dan Amerika Serikat atas supremasi di kawasan.

Tetapi para editor menyatakan harapan bahwa "Jokowi tidak memberikan uang dan tidak membuat kompromi dalam upayanya untuk membangun Indonesia yang demokratis, bebas korupsi, terbuka, toleran, dan inklusif".

Warren Fernandez, pemimpin redaksi Singapore Press Holdings' English/Malay/Tamil Media Group dan editor The Straits Times, yang memimpin panel untuk membahas penghargaan tersebut, mengatakan penghargaan itu dimaksudkan untuk menghormati seseorang yang tidak hanya membuat atau membentuk berita, tetapi juga membantu memberikan kontribusi positif bagi Asia dalam prosesnya.

"Presiden Joko Widodo telah melakukan itu dengan sangat baik. Tidak hanya dia telah memenangkan masa jabatan kedua, tetapi dia juga telah membawa Indonesia bersama dan membawanya ke depan. Demikian juga dengan ASEAN. Ada banyak ruang baginya untuk memimpin lebih jauh jika dia mengatur keterampilan politik yang cukup dan niat baik yang ia nikmati bersama orang-orang di seluruh Asia, " katanya.

Jeremy Au Yong, editor asing The Straits Times, mengatakan; "Pada tahun ketika perselisihan menjadi berita utama—Forum Outlook Global Straits Times kami baru-baru ini berfokus pada bagaimana menavigasi dunia dalam konflik—Jokowi menonjol sebagai seseorang yang pemersatu, alih-alih sebegai pemecah belah."



(man)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook