TOPIK TERPOPULER

Kebun Si Pintar Pemkab Lutra, Bangun Kepedulian Siswa Terhadap Lingkungan

Tim SINDOnews
Kebun Si Pintar Pemkab Lutra, Bangun Kepedulian Siswa Terhadap Lingkungan
Tim verifikasi lapangan KIPP 2021 Provinsi Sulsel meninjau Kebun Si Pintar di Kelurahan Baliase, Kecamatan Masamba. Foto: Humas Pemkab Luwu Utara

LUWU UTARA - Kabupaten Luwu Utara punya sejumlah inovasi yang kini sedang bersaing di kompetisi inovasi pelayanan publik (KIPP) 2021 tingkat Provinsi Sulsel. Salah satu inovasi tersebut adalah Kebun Si Pintar.

Kebun Si Pintar atau Siswa Peduli Lingkungan Sekitar ini merupakan inovasi yang memadukan antara ilmu bercocok tanam dan praktek kepedulian terhadap sesama. Inovasi ini diciptakan Suharto, Kepala Bidang Pembinaan Guru Tenaga Kependidikan Dinas Pendidikan Kabupaten Luwu Utara.

Baca juga: Lutra Butuh Infrastruktur Digital Kuat untuk Terapkan Digitalisasi Keuangan

Inovasi ini bersaing dengan 41 inovasi lainnya di Sulsel untuk masuk ke dalam jajaran elit TOP 30 inovasi terbaik KIPP 2021. Inovasi ini telah melalui serangkaian tahapan penilaian.

Terakhir, tim verifikasi lapangan KIPP Sulsel sudah meninjau Kebun Si Pintar di SD 102 Lindu Masamba. Di sana, tim melihat kesesuain antara presentasi dan implementasi dari inovasi ini.



Lantas apa keunikan dan kebaruan dari inovasi yang mulai diterapkan pada 2018 ini? Oleh inovatornya, Suharto, inovasi ini berangkat dari semangat, bagaimana membangun karakter siswa SD untuk selalu peduli terhadap sesamanya, utamanya warga kurang mampu.

“Konsep dari inovasi ini adalah bagaimana membangun kepedulian anak-anak terhadap sesama. Awalnya anak-anak kelas 4 sampai kelas 6 mengimplementasikan kurikulum berbasis muatan lokal dengan bercocok tanam di lahan pekarangan sekolah dengan menanam berbagai jenis sayuran. Saat panen, anak-anak ini bersama gurunya menikmati hasilnya,” kata Suharto yang juga inovator Rompi KPK ini.

Baca juga: Peta Baper, Inovasi Pemetaan Batas Desa Lutra Didorong Ikut Kompetisi Nasional

Ia kemudian berpikir, bagaimana hasil panen sayur tersebut bisa dinikmati juga oleh warga kurang mampu yang ada di sekitar sekolah. Lantas timbul di benaknya untuk mengubah pola implementasi kurikulum muatan lokal tersebut dengan memindahkan kebun sekolah ke rumah-rumah warga kurang mampu.

“Di sisi lain ternyata di sekitar lingkungan sekolah ada warga kurang mampu terhimpit beban ekonomi, terlebih di masa pandemi Covid-19 yang tentu saja semakin menyulitkan ekonomi mereka,” ungkap pria yang akrab disapa Atto ini.



“Nah, warga kurang mampu yang ada di sekitar lingkungan sekolah ini kemudian kita jadikan sebagai objek pembelajaran buat peserta didik agar materi peduli lingkungan sosial yang juga masuk kurikulum berbasis muatan lokal di sekolah serta kebun yang ada di lingkungan sekolah itu kita alihkan ke pekarangan rumah warga kurang mampu yang tentunya lebih membutuhkan untuk mendongkrak ekonomi mereka di tengah pandemi,” ujar dia menambahkan.

Baca juga: Indah Ikut Sosialisasi Pengisian Jabatan Pimpinan Tinggi Instansi Pemerintah

Disebutkan Atto, kebun sekolah di rumah warga hanya objek pembelajaran. Intinya, kata dia, bagaimana menanamkan pendidikan karakter kepada anak-anak untuk peduli terhadap sesama



(luq)

halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!