alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Iran Kibarkan Bendera Merah, Simbol Balas Dendam Kematian Soleimani

Muhaimin
Iran Kibarkan Bendera Merah, Simbol Balas Dendam Kematian Soleimani
Bendera merah dikibarkan di atas Kubah Suci Masjid Jamkaran, Iran. Foto/Fox News

TEHERAN - Kali pertama dalam sejarah Iran, sebuah bendera merah dikibarkan di atas Kubah Suci Masjid Jamkaran, sebuah masjid agung di negara tersebut. Pengibaran bendera ini terjadi di tengah kekhawatiran publik dunia bahwa Amerika Serikat (AS) dan Iran akan perang.

Pengibaran bendera merah dinilai merupakan simbol balas dendam terhadap kematian Komandan Pasukan Quds Iran, Jenderal Qassem Soleimani. Jenderal top Iran itu terbunuh dalam serangan udara AS di Bandara Internasional Baghdad, Irak, Jumat pekan lalu. Serangan itu atas perintah Presiden AS, Donald Trump.

Pengibaran bendera merah di atas kubah Masjid Jamkaran diiringi bunyi yang memilukan: "Mereka yang ingin membalas darah Hussein." Nama Hussein merujuk pada Imam Hussein, putra Ali bin Abi Thalib atau cucu Nabi Muhammad SAW yang dibunuh dalam tragedi Karbala.



Mengutip laporan Express.co.uk, Senin (6/1/2020), pengibaran bendera merah di atas kubah masjid suci itu melambangkan pertempuran hebat yang akan datang.

Jamkaran adalah masjid yang terkenal di pinggiran kota suci Qom, sekitar 160 kilometer selatan Teheran. Ali Arouzi, jurnalis dari NBC, berkomentar tentang implikasi parah dari bendera yang dikibarkan di atas kubah masjid tersebut.

"Sangat tidak biasa melihat bendera merah berkibar di atas Masjid Suci Jamkaren di Qom, kota tersuci di Iran. (Bendera biasa) itu hampir selalu biru dan bendera merah melambangkan balas dendam," tulis dia di Twitter.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei bersumpah balas dendam atas pembunuhan Soleimani. Janji yang sama juga disampaikan Presiden Hassan Rouhani.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pembunuhan Soleimani oleh militer AS seharusnya sudah dilakukan sejak lama. "Kami mengambil tindakan malam terakhir untuk menghentikan perang. Kami tidak mengambil tindakan untuk memulai perang," katanya.

Trump mengaku tak berniat menggilingkan rezim yang berkuasa di Iran. Namun, dia menyatakan dunia menjadi tempat yang lebih aman tanpa "monster" seperti Jenderal Soleimani.

Trump bahkan menyatakan AS siap atas apa pun yang akan dilakukan Iran untuk membalas kematian Soleimani. "Jika (orang) Amerika di mana saja terancam kita memiliki semua dari mereka target yang sepenuhnya diidentifikasi dan saya siap dan siap untuk mengambil tindakan apapun yang diperlukan, dan khususnya mengacu pada Iran," ujar Trump.

Warga AS di Irak telah didesak untuk meninggalkan negara itu segera setelah serangan udara menewaskan Soleimani.



(tyk)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook