TOPIK TERPOPULER

Pamit Salat Subuh, Pria di Makassar Ditemukan Tewas Tergantung di Kamar

Faisal Mustafa
Pamit Salat Subuh, Pria di Makassar Ditemukan Tewas Tergantung di Kamar
Seorang pria ditemukan tewas dalam kondisi tergantung di dalam rumahnya di perumahan Bukit Baruga, Jalan Tanjung Pinang, Kecamatan Manggala, Kota Makassar, pagi tadi. Foto: SINDOnews/Ilustrasi

MAKASSAR - Warga perumahan Bukit Baruga, Jalan Tanjung Pinang, Kecamatan Manggala, Kota Makassar digegerkan dengan kabar meninggalnya MA. Pria 29 tahun itu ditemukan tewas tergantung di dalam rumahnya, Jumat (16/4) pagi.

Kanit Reskrim Polsek Manggala, Iptu Nurtcahyana mengungkapkan, pihaknya mendapat laporan kejadian tersebut dari ayah korban berinisial WG. Lelaki 55 tahun itu menemukan putranya menggantung di ruang belakangan tempat jemuran pada pukul 10.18 Wita.

Baca juga: Sebelum Ditemukan Tewas, Prilaku Pegawai KPK Tidak Biasa dan Menghindar dari Warga

Petugas Polsek, kata Nurtcahyana lalu berkoordinasi dengan tim Inafis Polrestabes Makassar dan Dokpol Polda Sulsel. Setiba di lokasi, petugas melakukan olah tempat kejadian perkara, garis polisi dipasang.

Nurtcahyana mengatakan, dari hasil pengumpulan bahan dan keterangan, sebelum ditemukan menggantung, MA berpamitan salat subuh di masjid tidak jauh dari kediamannya.



"Begitu ayahnya bangun, mencari anaknya. Tidak kunjung kelihatan akhirnya didapati di ruang belakang rumah dengan kondisi menggantung. Diduga kuat bunuh diri. Tidak ada tanda-tanda kekerasan juga didapati," kata Nurtcahyana.

Baca juga: Warga Benteng Makassar Tanggerang Heboh, Wanita Paruh Baya Tewas di Pinggir Jalan

Awalnya WG meminta bantuan ke petugas keamanan perumahan untuk menurunkan jasad MA. Sekuriti bernama Sirajuddin lalu menghubungi pihak kepolisian. "Hasil pendalaman korban mengalami depresi. Kita masih dalami lagi keterangan tersebut," ujar Nurtcahyana.

Meski begitu, menurut Nurtcahyana kematian MA sudah diikhlaskan pihak keluarga. "Rencananya jenazah korban akan dibawa ke kampung halamannya di Solo, Jawa tengah," tukas perwira pertama Polri dua balok ini.



(luq)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!