TOPIK TERPOPULER

Jelang Idulfitri, BI Sulsel Siapkan Rp3,58 Triliun Uang Kartal

Marhawanti Sehe
Jelang Idulfitri, BI Sulsel Siapkan Rp3,58 Triliun Uang Kartal
Bank Indonesia (BI) Sulsel memproyeksi kebutuhan masyarakat terhadap uang tunai atau uang kartal untuk Ramadan dan Idulfitri 1442 Hijriah ini mencapai Rp3,58 triliun. Foto: Ilustrasi

MAKASSAR - Konsumsi masyarakat pada momen keagamaan, termasuk Ramadan dan Hari Raya Idulfitri biasanya meningkat signifikan. Sehingga kebutuhan terhadap uang rupiah sebagai alat transaksi juga turut meningkat.

Bank Indonesia (BI) Sulsel memproyeksi kebutuhan masyarakat terhadap uang tunai atau uang kartal untuk Ramadan dan Idulfitri 1442 Hijriah ini mencapai Rp3,58 triliun. Nilai itu sedikit turun dari realisasi tahun lalu yang mencapai Rp3,59 triliun.

Besaran penyediaan uang tunai pada momen Ramadan dan Idulfitri tahun ini yang cenderung lebih rendah dibandingkan tahun lalu, didasari pertimbangan masih berlangsungnya pandemi Covid-19, aktivitas masyarakat yang masih terbatas, dan kebijakan larangan mudik.

Hal tersebut dipaparkan Kepala Perwakilan BI Sulsel, Budi Hanoto saat konferensi pers di Hotel The Rinra, Senin (3/5/2021). "Ini (penyiapan uang kartal) penting karena di masa pandemi dan meskipun libur dibatasi, tapi ekonomi tetap bergairah apalagi di momen keagamaan," jelas Budi.

Baca Juga: Uang Kartal Belum Hilang Ditelan Transaksi Non-Tunai



Lebih jauh, dia menguraikan, jika dilihat dari tren 2017 lalu, kebutuhan uang kartal mengalami kenaikan setiap tahun. Tapi terkontraksi sebesar 34,30 persen dengan realisasi turun menjadi Rp3,59 triliun pada tahun 2020 karena pandemi Covid-19. "Tren naik terus sampai 2019, tapi 2020 turun," tegasnya.

Jika dilihat dari sebaran, realisasi uang kartal tahun 2020 di momen Ramadan dan Idulfitri 1441 Hijriah lalu yang terbesar ada di Kota Makassar, sedangkan yang terendah di Kota Palopo. "Realisasi tahun lalu Rp3,59 triliun. Yang terbesar pasti di Kota Makassar, terendah di Palopo," urainya.

Baca Juga: Dilarang Mudik, BI Tetap Siaga Uang Tunai Rp152 Triliun

Layanan penukaran uang rupiah kali ini akan bersinergi dengan perbankan melalui loket penukaran di kantor-kantor cabang yang berada di wilayah Sulsel.

Dengan mempertimbangkan perkembangan Covid-19 dan aspek protokol kesehatan masyarakat, layanan penukaran uang rupiah dilaksanakan melalui perbankan, termasuk pada empat wilayah kas titipan yaitu Parepare, Palopo, Bone, dan Bulukumba dengan nilai total uang layak edar di semua pecahan yang disediakan sebesar Rp235,39 miliar.



Layanan penukaran uang pecahan dan operasional Bank Indonesia lainnya akan berlangsung secara normal menjelang libur hari raya Idul Fitri, dan akan sementara tidak beroperasi pada tanggal 12 sampai 14 Mei 2021.

Baca Juga: Ke Depan Bank Tak Lagi Menyimpan Uang Tunai, tapi Data



(agn)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!