TOPIK TERPOPULER

Berangsur Pulih, Ekonomi Indonesia Diramal Tumbuh 4% Tahun 2021

Hafid Fuad
Berangsur Pulih, Ekonomi Indonesia Diramal Tumbuh 4% Tahun 2021
Perekonomian Indonesia diramal tumbuh 4,0% tahun ini dan 4,5% pada tahun 2022. Foto: Ilustrasi

JAKARTA - Optimisme terhadap perbaikan ekonomi Indonesia kembali dipertegas oleh riset DBS Asian Insights yang dilakukan Bank DBS. Perekonomian Indonesia diramal tumbuh 4,0% tahun ini dan 4,5% pada tahun 2022.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan optimistis dengan pertumbuhan ekonomi tahun ini. Pemerintah memproyeksikan pertumbuhan ekonomi tahun ini berada di kisaran 4,5% hingga 5,3%, jauh lebih baik dari 2020 yang mencapai -2,07%.

Secara umum, Bank DBS juga memproyeksikan pertumbuhan ekonomi ASEAN mencapai 5,2% secara tahunan (year-on-year) pada 2021 dibandingkan pada tahun lalu yang terkontraksi sebesar -4,3%.

Sebagai catatan, tahun lalu ekonomi Indonesia juga kontraksi sebesar 2,1% secara tahunan (yoy) bersama negara lain seperti Malaysia (-5,6%), Singapura (-5,4%), Filipina (-9,5%) dan Thailand (-6,1%).

Baca Juga: Kolaborasi Pentahelix, Cara Beradaptasi di Masa Pandemi dan Pulihkan Ekonomi

Ekonom Bank DBS, Radhika Rao mengatakan, negara-negara dengan beban kasus Covid-19 memulai pemulihan secara perlahan (soft start) pada kuartal pertama 2021.

"Program vaksinasi telah dimulai di sejumlah negara dengan kecepatan yang berbeda-beda. Di Asia Tenggara, Indonesia dan Singapura merupakan dua negara yang lebih dulu memulai vaksinasi pada pertengahan Januari 2021," ujar Radhika dalam DBS Asian Insights bertajuk ASEAN-6 Chartbox: Turning-Corner di Jakarta, dikutip Rabu (26/5/2021).

Data Komite Penanggulangan Covid-19 di Indonesia per awal Mei 2021, di Indonesia hingga saat ini sudah lebih dari 12,6 juta dosis vaksin disuntikkan kepada sebagian besar pekerja garis terdepan dan perawat kesehatan, dilanjutkan fase kedua untuk pegawai negeri dan lansia.

Dengan program vaksinasi, jumlah kasus Covid-19 diharapkan semakin terkendali. Mobilitas masyarakat pun dapat kembali normal sehingga membuka peluang terjadinya pemulihan ekonomi tahun ini.

Baca Juga: Dubes Al Busyra: Banyak Pengusaha Daerah Ethiopia Ingin Kerjasama Ekonomi dengan Indonesia

halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!