TOPIK TERPOPULER

237 Sapi Kurban Disembelih di RPH Tamangapa saat Idul Adha

Ashari Prawira Negara
237 Sapi Kurban Disembelih di RPH Tamangapa saat Idul Adha
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat berkunjung ke RPH Tamangapa. Foto: Istimewa

MAKASSAR - Rumah Potong Hewan (RPH) Tamangapa sudah resmi beroperasi pasca-revitalisasi. RPH yang terletak di Kecamatan Manggala, Kota Makassar itu telah melakukan pemotongan 237 hewan kurban jenis sapi dalam momen Idul Adha 1442 Hijriah.

Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Peternakan dan Perikanan (DP2) Kota Makassar, Herliyani mengemukakan, ratusan hewan kurban itu disembelih sejak 20-22 Juli lalu. Rumah jagal hewan itu melayani permintaan pemotongan dari masyarakat dan pemerintah.

Baca Juga: Dikebut Selesai Oktober, Konstruksi RPH Tamangapa Sudah Capai 60%

"Kita sampai hari ketiga itu sudah memotong sebanyak 237 ekor, dan ada lagi yang masuk dari pemkot juga, ada dari bapenda, sekretariat DPRD, koperasi, PTSP, Sekda dan DP2 sendiri, dan Perusda total semua ada 16 ekor," ujarnya saat ditemui di lokasi pemotongan.

Perempuan yang akrab disapa Erly ini menambahkan, secara bertahap penyembelihan hewan akan dipusatkan di RPH tersebut. Utamanya untuk keperluan pemotongan hewan harian.



Menurutnya, di tengah kondisi pandemi Covid-19 dengan pemotongan secara konvensional dianggap cukup berisiko. Pemotongan di RPH Tamangapa dianggap sudah memenuhi sejumlah standar kesehatan, baik keamanan dan kebersihan. Terlebih hal ini disokong peralatan dan teknologi yang lebih mumpuni.

"Kerena ini bertahap, yah. Apa yang kita lakukan selama ini kemarin Idul Adha, sampai hari terkahir masih ada pemotongan. Kami bersyukur, ini kedepannya kita berharap pemotongan hewan kurban dipusatkan di RPH karena di masa pandemi ini lebih aman," sebut Erly.

Koordinator RPH Tamangapa, dr Ridwan menambahkan, pemotongan hewan secara konvensional dianggap memiliki sejumlah kelemahan. Selain memakan waktu cukup lama, prosesnya juga dianggap cukup menyiksa hewan ketika penyembelihan.

Berbeda halnya pemotongan yang dilakukan RPH Tamangapa. Kata dia sudah menganut konsep Animal Walfare dari World Organisation for Animal Health (OIE). "Ini mengatur tentang bagaimana perlakuan kita terhadap hewan sebelum dipotong. Karena ini juga ada kaitannya dengan kualitas daging yang dihasilkan. Outputnya," ujarnya.



(agn)

halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!