TOPIK TERPOPULER

Dewan Soroti Banyaknya Temuan Proyek IPAL yang Semrawut

Ashari Prawira Negara
Dewan Soroti Banyaknya Temuan Proyek IPAL yang Semrawut
Dinas PU Makassar bersama DPRD Kota turun memantau pembenahan IPAL. Foto: Istimewa

MAKASSAR - Proyek Insatalasi Penjernihan Air dan Limbah (IPAL) Komunal di Kota Makassar menimbulkan sejumlah persoalan. Banyak temuan proyek yang tak dikelola dengan baik bahkan terkesan merusak jalan.

Komisi C Bidang Pembangunan DPRD Kota Makassar melakukan inspeksi mendadak (sidak) di sejumlah titik proyek pembangunan bersama Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Makassar, Kamis (28/7/2021).

Anggota Komisi C Bidang Pembangunan, Fasruddin Rusli mengatakan pihaknya kerap mendapatkan laporan yang sama dari masyarakat terkait semrawutnya jalan usai instalasi IPAL dilakukan. Jalan kerap tak rata, retak, terbelah, bahkan beberapa dilaporkan mengalami longsor.

"Kita sudah lihat kondisi di lapangan, banyak yang dikerjakan oleh kontraktor, banyak penyimpangan, ini banyak jalan yang kita lewati nda sesuai dengan kondisi seperti semula. Kita kemarin jalan (sidak), itu kondisinya begitu, bahkan ada yang bentuk genangan," katanya.

Baca Juga: Dinas Pekerjaan Umum Makassar Pantau Pembenahan IPAL



Selain itu, dia juga menemukan banyak jalan yang tidak dibenahi dan dibiarkan begitu saja setelah pengerjaan. Padahal semestinya jalan tersebut harus langsung ditutup karena membahayakan pengendara.

"Kontraktor itu habis kerja, maksimal 600 meter itu langsung ditutup, cor, pengerasan langsung diaspal , nah ini masih banyak yang dikerja tidak begitu, sesuai dengan petunjuk teknis kementerian. Bahkan kita sempat dengar dia bilang selesai pi satu Kota Makassar baru dilakukan," katanya.

Legislator PPP ini mengatakan persoalan ini sudah berbulan-bulan dikeluhkan warga. Banyaknya laporan yang masuk ke DPRD sudah harus dibicarakan bersama dengan pihak-pihak terkait. Rencananya, Komisi C akan melakukan Rapat Dengar Pendapat (RDP) mendatang untuk menuntaskan masalah ini pada Rabu (4/8/2021) mendatang.

"Kita ada rencana RDP dinda, rencana Rabu pekan depan, karena ini sudah banyak dikeluhkan, kita akan panggil dan tanya apa yang dikeluhkan," katanya.



(agn)

halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!