TOPIK TERPOPULER

Khawatir Kasus Covid-19 Naik, Pemkot Tak Ingin Buru-Buru Gelar PTM

Ashari Prawira Negara
Khawatir Kasus Covid-19 Naik, Pemkot Tak Ingin Buru-Buru Gelar PTM
Seorang siswa sedang belajar daring dari rumah didampingi orang tuanya. Foto: Dok/SINDOnews

MAKASSAR - Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar memastikan tak ingin buru-buru menggelar Pembelajaran Tatap Muka (PTM).

Padahal, dari hasil Focus Group Discussion (FGD) antara Dewan Pengawas Pendidikan, Dinas Pendidikan (Disdik), Ahli Epidemiolog dan Organisasi Keguruan, sepakat mendesak pemerintah menggelar PTM untuk kecamatan penyandang zona hijau.

Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan 'Danny' Pomanto mengaku khawatir kasus harian Covid-19 kembali mengalami peningkatan. Dirinya hanya ingin menggelar tatap muka jika Makassar secara keseluruhan sudah menyandang zona kuning.

"Boleh diusulkan, tetapi kita-kita yang tau kondisi. Dewan Pendidikan dalam bahasa pendidikan iya. Tuntutan anak-anak, tuntutan orang tua, guru mau PTM. Tapi kami yang tau (kondisi)," tuturnya.

Soal kecamatan yang sudah zona hijau, Danny tak ingin sesumbar, namun potensi pembukaan harus tetap dikaji mendalam bersama Ahli Epidemilog. Misalnya, Kecamatan Kepulauan Sangkarrang.



Baca Juga: Ini Panduan Protokol Kesehatan untuk Sekolah pada Saat PTM Terbatas

Pihaknya juga akan membicarakan hal itu bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda).

"Ini pasti saya akan bicarakan matang dengan seluruh Forokopimda. Persiapan boleh dilakukan 48 kriteria boleh kita penuhi, tapi kami tidak akan main-main. Kalau kita iyakan berarti kita kawal habis-habisan, kalau tidak kita tegas," lanjutnya.

Sementara itu, menanggapi sikap Wali Kota Makassar, Ketua Dewan Pendidikan Kota Makassar, Rudianto Lallo mengatakan akan menghormati keputusan Wali Kota.



(agn)

halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!