TOPIK TERPOPULER

Bantaeng Tuan Rumah Bimtek Pelaksanaan Implementasi D3TLH

Eky Hendrawan
Bantaeng Tuan Rumah Bimtek Pelaksanaan Implementasi D3TLH
Pemkab Bantaeng menggelar Bimbingan Teknis Pelaksanaan Implementasi Daya Dukung Daya Tampung Lingkungan Hidup (D3TLH) di Gedung Balai Kartini Bantaeng, Rabu (22/9/2021). Foto: Istimewa

BANTAENG - Pemerintah Kabupaten Bantaeng bersama Pusat Pengendalian Pembangunan Ekoregion Sulawesi dan Maluku (P3E SUMA), menggelar Bimbingan Teknis Pelaksanaan Implementasi Daya Dukung Daya Tampung Lingkungan Hidup (D3TLH) di Gedung Balai Kartini Bantaeng, Rabu (22/9/2021).

Kegiatan ini dibuka secara resmi oleh Wakil Bupati Bantaeng, Sahabuddin didampingi Kepala Dinas Lingkungan Hidup Bantaeng, Nasir Awing, dan dihadiri oleh Kepala Bidang Inventarisasi Daya Dukung Daya Tampung Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup P3E Sulawesi dan Maluku, Mini Farida Farhum, serta para peserta bimtek dan fasilitasi dari Kabupaten /Kota wilayah ekoregion Sulawesi Maluku.

Baca Juga: Pemkab Bantaeng Dorong Pengembangan Inovasi Daerah

Kepala Pusat Pengendalian Pembangunan Ekoregion Sulawesi dan Maluku, Darhamsyah yang hadir secara virtual mengatakan bahwa, Kabupaten Bantaeng sejak dulu sudah terdepan dalam pengelolaan lingkungan hidup dan kehutanan. Ia juga mengapresiasi Bantaeng yang berkenan menjadi tuan rumah perhelatan ini.

“Kegiatan ini dilaksanakan sebagai engine untuk pertumbuhan berbagai sumber daya alam agar bisa dimanfaatkan untuk pendapatan guna kemaslahatan hidup masyarakat," katanya. 



Selain itu kegiatan ini Supaya semua fungsi ini memberikan support terhadap kehidupan agar bisa berjalan secara baik dan berkelanjutan. "Diperlukan daya dukung dan daya tampung, dan kami siap mendampingi Bantaeng untuk melakukan itu," ujar Darhamsyah.

Wakil Bupati Bantaeng yang pada kesempatan itu membacakan sambutan Bupati Bantaeng, mengatakan bahwa, pemanfaatan SDA yang terkendali dan pengelolaan lingkungan hidup yang ramah lingkungan akan menjadi salah satu modal dasar yang sangat penting bagi pembangunan nasional secara keseluruhan.

“Kegiatan ini tentu menjadi sangat penting dilaksanakan untuk mengetahui daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup suatu wilayah dalam rangka pengendalian pembangunan. Maka dsri itu diharapkan didasarkan pada kondisi lingkungan, dengan adanya D3TLH, maka kerusakan dan pencemaran lingkungan hidup dapat diminimalisir," jelasnya.

Baca Juga: Petani Milenial Bantaeng Dilatih untuk Tingkatkan Pertanian Kopi



(agn)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!