TOPIK TERPOPULER

Cakupan Vaksinasi di Kalangan Pelajar Maros Masih Rendah

Najmi Limonu
Cakupan Vaksinasi di Kalangan Pelajar Maros Masih Rendah
Pelajar tingkat SMP sederajat mengikuti vaksinasi massal yang dilaksanakan Pemerintah Kabupaten Maros bersama Badan Intelijen Negara (BIN) Sulsel, Selasa (31/8) lalu. Dok SINDOnews

MAROS - Cakupan vaksinasi Covid-19 di kalangan remaja, termasuk pelajar di Kabupaten Maros terbilang masih rendah yakni sebesar 14%. Hal ini disampaikan oleh Plt Kepala Dinas Kesehatan Maros, Muhamamad Yunus, Jumat (24/09).

"Vaksinasi remaja 12 tahun kan targetnya 40.000. Saat ini pencapaiaannya baru sekitar 5000-an, yakni 14 persen," kata dia.

Baca Juga: 5.000 Pelajar di Maros Terima Vaksin Tahap Pertama

Yunus mengatakan lambatnya capaian vaksinasi diakibatkan banyaknya orang tua yang tidak memberikan izin pemberian vaksin kepada anaknya.

"Kalau anak sekolah kan harus ada surat persetujuan dari orang tua baru bisa divaksin. Sementara di Maros itu banyak orang tua yang tidak mau menandatangani, surat persetujuan itu," ucapnya.



Dia juga menuturkan, kebanyakan orang tua enggan memberi izin, karena hoax atau berita bohong yang tersebar.

"Banyaknya juga berita hoaks yang diterima kalangan ibu-ibu mengenai vaksin, sehingga menimbulkan ketakukan terkait vaksinasi remaja," lanjutnya.

Yunus pun mengimbau kepada para orang tua untuk tidak khawatir mengenai vaksinasi anaknya. "Tidak usah khawatir. Sebab untuk remaja, vaksin yang digunakan jenis Sinovac yang efek sampingnya masih ringan," lanjutnya.

Dia pun mengajak untuk bersama-sama menebarkan berita positif mengenai vaksin. "Oleh karena itu, berita positif tentang vaksin harus terus digencarkan. Bisa dilihat juga, dari 5000 yang sudah vaksin kan tidak ada efek samping yang terjadi," tuturnya.



(tri)

halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!