TOPIK TERPOPULER

Tekan Angka Putus Sekolah, Disdik Maros Gelar Pendataan untuk Ujian Kesetaraan

Najmi Limonu
Tekan Angka Putus Sekolah, Disdik Maros Gelar Pendataan untuk Ujian Kesetaraan
Kepala Disdik Maros, Takdir. Foto: SINDOnews/Najmi Limonu

MAROS - Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Maros berfokus menekan angka putus sekolah di wilayahnya. Sejauh ini, angka putus sekolah di daerah berjuluk Butta Salewangang menunjukkan tren menurun dan terus diupayakan untuk dieliminir.

Berdasarkan data Disdik Maros, angka putus sekolah pada tahun 2019 yakni 14 siswa di tingkat SMP dan 114 siswa di tingkat SD. Jumlah itu secara akumulatif mulai menurun pada 2020 meski di tingkat SMP ada sedikit kenaikan. Rinciannya yakni 15 siswa SMP dan 40 siswa SD.

Baca juga: 70% Pelajar SMP di Maros Sudah Disuntik Vaksin Covid-19

Kepala Disdik Maros, Takdir menuturkan, masih adanya siswa yang putus sekolah dipicu berbagai faktor atau alasan. Mulai dari persoalan ekonomi hingga geografis. Di Kecamatan Tompobulu misalnya, di mana banyak siswa putus sekolah karena jarak sekolah yang cukup jauh.

"Sementara untuk putus sekolah di tingkat SMP di Kecamatan Bontoa, karena beberapa siswa terpaksa ikut menjadi nelayan bersama orang tuanya. Mereka di kapal sampai berbulan-bulan dan tidak melapor ke pihak sekolah," ungkap dia, Rabu (13/10).



Ia menjelaskan guna menekan sekaligus menuntaskan angka putus sekolah, pihaknya kini melakukan pendataan dan memasukkan siswa putus sekolah ke Sanggar Kegiatan Belajar (SKB). Mereka nantinya akan mengikuti ujian kesetaraan pendidikan untuk paket A dan B.

Baca juga: Puluhan Calon Pengawas di Maros Gelar Inovasi Pengawasan Sekolah

"Kita memberikan kesempatan kepada mereka yang putus sekolah untuk mengikuti ujian paket. Paket A dan B untuk siswa setingkat SD dan SMP. Tak terkecuali bagi mereka yang putus sekolah di tingkat SMA, tetap kita rangkul dan masukkan ke SKB paket C," tuturnya.

Upaya lain pemerintah, kata dia, terus melakukan perbaikan sarana dan prasarana sehingga siswa lebih mudah mengakses pendidikan. Termasuk di wilayah pelosok, pemerintah terus berupaya membenahi sejumlah sarana guna memastikan peserta didik bisa mengakses pendidikan.



(luq)

halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!