TOPIK TERPOPULER

Pemerintah Beberkan Strategi Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Fahreza Rizky
Pemerintah Beberkan Strategi Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19
Sejumlah strategi dijalankan pemerintah untuk mengantisipasi gelombang ketiga Covid-19. Foto/Ilustrasi

JAKARTA - Sebagian ahli memprediksi potensi terjadinya gelombang ketiga Covid-19 pada akhir tahun 2021 mendatang. Hal itu sebagai dampak peningkatan mobilitas masyarakat pada momen libur natal dan tahun baru 2022.

Sejumlah strategi pun mulai dijalankan pemerintah agar tren penularan Covid-19 yang saat ini melandai tetap terjaga. Ada enam strategi utama yang dilakukan pemerintah untuk mengantisipasi gelombang ketiga Covid-19.

"Keberhasilan kita saat ini dalam menurunkan kasus Covid-19 tak boleh putus," kata Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate, dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (16/10/2021).

Belajar dari pengalaman tahun lalu, mobilitas masyarakat cenderung meningkat selama libur Natal dan Tahun Baru, sehingga menyebabkan angka kasus dan angka kematian Covid-19 melonjak tajam. Kali ini, pemerintah lebih siap mengantisipasinya dengan sinergi sejumlah langkah sebagai berikut.

Baca Juga: Gelombang Ketiga Covid-19 Berpotensi Terjadi Februari atau Maret 2022



Pertama, memastikan pelonggaran aktivitas diikuti pengendalian lapangan yang ketat. "Kami ingatkan sekali lagi, penurunan level PPKM bukan berarti masyarakat bisa bereuforia. Kita harus tetap waspada menerapkan protokol kesehatan dan membatasi mobilitasm" kata Plate.

Kedua, pemerintah terus berupaya meningkatkan laju vaksinasi lansia, terutama di wilayah aglomerasi dan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi. Tujuannya untuk menekan angka kematian dan perawatan rumah sakit apabila terjadi gelombang berikutnya, karena seperti diketahui, vaksinasi terbukti efektif untuk menurunkan risiko kesehatan saat terinfeksi virus Covid-19.

Ketiga, pemerintah juga mendorong percepatan vaksinasi anak, agar saat libur Natal dan Tahun Baru imunitas anak sudah terbentuk.

Keempat, seiring dibukanya penerbangan internasional, pemerintah berkomitmen menertibkan mobilitas pelaku perjalanan internasional dengan aturan prokes ketat, utamanya ke Bali. Hal ini menyusul dibukanya Bandara Ngurah Rai pada 14 Oktober 2021.



(agn)

halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!