TOPIK TERPOPULER

Pemkot Makassar Kehilangan Banyak Aset Gegara Tak Memiliki Alas Hak

Andi Nur Isman
Pemkot Makassar Kehilangan Banyak Aset Gegara Tak Memiliki Alas Hak
Pemkot Makassar kehilangan banyak aset lantaran belum memiliki alas hak berupa sertifikat. Foto/Ilustrasi

MAKASSAR - Penyelamatan aset berupa fasilitas umum dan fasilitas sosial (fasum-fasos) di Pemkot Makassar masih lemah. Banyak yang lepas dengan percuma.

Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan ‘Danny’ Pomanto mengakui banyaknya aset yang hilang dalam beberapa tahun terakhir. Hal itu terjadi lantaran masih banyak aset yang belum memiliki alas hak berupa sertifikat.

Menurutnya, ketika ada masyarakat yang mengklaim lahan milik Pemkot, akan cukup sulit untuk diselamatkan. Peluangnya sangat kecil. Potensi kalah di pengadilan sangat besar.

“Banyak kehilangan (aset) sekarang. Gugatan luar biasa berkembang, mafia tanah pasti ada yang backup di belakangnya pasti orang kuat finansialnya,” ucap Danny berdalih, Kamis (21/10/2021).

Baca Juga: Sertifikasi Aset PLN di Sulsel Ditarget Rampung Desember 2021



Sebagai contoh, kantor Bank Perwakilan Rakyat (BPR) Makassar di Jalan Bawakaraeng yang sudah puluhan tahun difungsikan kini telah berpindah tangan. Pemkot Makassar kalah di pengadilan hingga tingkat kasasi.

Kemudian, ada fasum-fasos di Tello yang kini telah dibanguni rumah toko (ruko) megah. Pemkot Makassar juga kalah lantaran tidak memiliki alat bukti kepemilikan. Hanya mengandalkan catatan aset saja.

Kehilangan aset ini pun diklaim Danny merupakan permainan mafia tanah. Mereka disebut bekerja memantau lahan-lahan di Kota Makassar yang berpeluang direbut untuk dijual kembali.

“Karena dia mau jual itu, dia cuman disuruh gugat, nanti dia beli, begitu modelnya dan pasti ada bekinhannya di pemerintah termasuk Pemkot,” katanya.



(agn)

halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!