TOPIK TERPOPULER

Polisi Ungkap Modus Penipuan Jual-Beli Kendaraan yang Pakai Foto Polwan

Faisal Mustafa
Polisi Ungkap Modus Penipuan Jual-Beli Kendaraan yang Pakai Foto Polwan
Polisi mengungkap kasus dugaan penipuan dan penggelapan berkedok menawarkan kendaraan murah. Foto/Ilustrasi

MAKASSAR - Petugas Jatanras Polrestabes Makassar mengungkap kasus dugaan penipuan dan penggelapan berkedok menawarkan kendaraan murah. Selain itu, para pelaku menggunakan foto polisi wanita pada akun jualannya di sosial media.

Tiga orang terduga pelaku diamankan, semuanya laki-laki. Inisial HR (35), SF (19), dan M (22). Mereka diamankan di Kabupaten Wajo dan Sidrap, Sulawesi Selatan. Polisi sejauh ini masih melakukan pengembangan dari komplotan penipu tersebut.

"Jadi mereka ini berkomplotan, memasang foto anggota Polwan fiktif atau palsu di sosial media Facebook untuk meyakinkan calon korbannya. Kami masih mengejar 13 orang pelaku lainnya," kata Kasubnit 2 Jatanras Polrestabes Makassar, Selasa (23/11/2021).

Baca Juga: Modus Pakai Foto Polwan, Komplotan Penipu di Makassar Jual Mobil Rental

Dia menjelaskan, korbannya adalah seorang pensiunan aparatur sipil negara, bernama Sahabuddin, warga Kecamatan Tamalanrea, Kota Makassar. Duit Rp231 juta lebih, raib untuk pembelian dua unit mobil dan satu sepeda motor yang ditawarkan para pelaku.



"Korban mentransfer secara bertahap ke dua rekening dengan bank berbeda. Setelah dana diterima, para pelaku tidak mengirimkan kendaraan-kendaraan kepada korban. Transaksi dilakukan 23 Juli sampai 27 September 2021. Korban melapor 6 Oktober," ujar Nasrullah.

Dia menerangkan, setelah sebulan lebih melakukan penyelidikan. Para pelaku mulai teridentifikasi. Polisi lebih dulu membekuk HR di Kecamatan Keera, Wajo pada Jumat (19/11/2021) dini hari. Lalu dikembangkan ke pelaku SF di daerah yang sama. Terakhir membekuk M di Sidrap.

Perwira Polri satu balok itu menjelaskan operasi penangkapan turut dibantu oleh tim Resmob Polsek Keera. Adapun barang bukti yang berhasil disita yakni 8 ponsel, dompet berisi uang Rp1,5 juta, tiga kartu ATM, dua KTP, sebuah laptop, dan satu unit sepeda motor.

Baca Juga: Dosen Kampus Swasta di Makassar Terlibat Penipuan, Janjikan Ijazah Tanpa Kuliah



(agn)

halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!