TOPIK TERPOPULER

Bocah Penderita Atresia Ani di Maros Dibawa ke RS Pelamonia

Najmi Limonu
Bocah Penderita Atresia Ani di Maros Dibawa ke RS Pelamonia
Salma (4), bocah penderita atresia ani bersama keluarganya menggunakan perahu saat akan dibawa ke RSAD Plamonia Makassar. Foto: SINDOnews/Najmi Limonu

MAROS - Tim Rumah Sakit Pelamonia Makassar bersama personel Kodim 1422 Maros mengevakuasi bocah penderita atresia ani bernama Salma (4), dari rumahnya di Desa Borikamase, Kecamatan Maros Baru, Kabupaten Maros, Selasa (22/2).

Salma bersama keluarganya pun terpaksa menggunakan sampan karena akses menuju rumahnya terputus akibat banjir. Mereka lantas dibawa menggunakan ambulans milik TNI Angkatan Darat untuk di bawa ke R Pelamonia Makassar.

Baca juga: Pangdam Hasanuddin Bantu Biaya Operasi Bocah Penderita Atresia Ani di Maros

Komandan Kodim 1422 Maros, Letkol Inf Budi Rahman mengatakan, setelah kunjungan Panglima Kodam Hasanuddin sepekan lalu, pihaknya memang telah mempersiapkan agar bocah malang itu bisa segera dibawa untuk dilakukan operasi.

“Alhamdulillah tadi pagi, tim kami telah membawa Adik Salma untuk dibawa ke Plamonia untuk dilakukan operasi sampai penyakit bawaannya itu bisa disembuhkan secara total. Tadi memang kondisinya banjir jadi harus naik perahu,” kata Budi.

Budi menyampaikan, bantuan pengobatan ke bocah malang itu dilakukan dengan program Karsa Manunggal Mandiri 2022 yang dilakukan oleh Kodim 1422 Maros. Program ini meliputi bantuan pengobatan kepada orang tidak mampu, bedah rumah dan renovasi tempat ibadah.

“Jadi di luar dari tugas pokok kami, di Kodim ini kami tengah menjalankan program Karsa Manunggal Mandiri dan memang ini salah satu bagian dari program ini. Seperti pengobatan, bedah rumah dan renovasi tempat ibadah,” paparnya.

Baca juga: BIN Sulsel Kebut Vaksinasi Covid-19 di Maros, Sasar Anak hingga Lansia

Selain Salma, Kodim 1422 Maros juga tengah menyasar dua orang anak kurang mampu lainnya yang mengidap penyakit langka. Seperti di daerah Camba, seorang anak lelaki umur satu tahun yang mengidap pembengkakan tulang ekor.

“Jadi untuk tahun ini ada tiga keluarga yang insyaallah akan kami bantu dari swadaya dan para donatur. Semuanya memang keluarga yang kurang mampu dan butuh bantuan untuk biaya pengobatan dan juga rumahnya akan kita bedah,” lanjutnya.

halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!