TOPIK TERPOPULER

Aktivitas Ekspor-Impor Sulsel Meningkat Pada Februari 2022

Syamsi Nur Fadhila
Aktivitas Ekspor-Impor Sulsel Meningkat Pada Februari 2022
Aktivitas ekspor-impor di Sulsel pada bulan Februari tahun 2022 mengalami peningkatan. Foto: Sindonews/dok

MAKASSAR - Nilai ekspor Sulawesi Selatan pada Februari 2022 tercatat mencapai US$130,6 juta atau sekitar Rp1,87 triliun. Angka ini mengalami peningkatan sebesar 1,19 persen bila dibandingkan nilai ekspor bulan Januari 2022 yang mencapai US$129,06 juta atau Rp1,85 triliun.

Selain itu, capaian bulan Februari ini juga tercatat mengalami peningkatan sebesar 20,06 persen jika dibandingkan kondisi bulan yang sama pada tahun sebelumnya yang hanya berkisar US$108,78 juta atau Rp1,56 triliun.

Baca Juga: Industri Terus Tumbuh, Menperin Dorong Perluasan Eskpor

Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman menuturkan, pihaknya terus menggalakkan peningkatan ekspor dengan menghadirkan beberapa fasilitas, seperti layanan ekspor direct flight Makassar dengan tujuan Hongkong dan Singapura, serta layanan ekspor direct call dengan jalur laut Makassar tujuan Shanghai, lanjut ke Busan, dan Tokyo.

“Peningkatan ekspor ini pun sebagai bentuk upaya pemulihan perekonomian. Yang tentunya berdampak pada peningkatan perekonomian masyarakat,” katanya.

Kepala BPS Sulsel, Suntono menyatakan, ada lima komoditas utama yang diekspor Sulsel pada bulan Februari 2022 yaitu nikel, besi dan baja, biji-bijian berminyak, garam, belerang dan kapur, serta ikan dan udang.

Dari komoditas tersebut, kata dia, nikel merupakan komoditas dengan ekspor terbesar mencapai 60,94 persen dengan nilai US$79,59 setara Rp1,14 triliun. Disusul kelompok komoditas besi dan baja 20,91 persen dengan nilai US$27,3 juta atau setara Rp392 miliar dan komoditas biji-bijian berminyak mencapai 10,11 persen dengan nilai US$13,2 juta atau Rp189 miliar.

"Untuk komoditas garam, belerang dan kapur, ekspornya sebesar 3,09 persen dengan nilai US$4,04 juta atau setara Rp58 miliar, dan komoditas ikan dan udang sebesar 1,81 persen dengan nilai US$2,37 juta setara Rp34 miliar," beber Suntono.

Adapun lima besar negara negara tujuan ekspor Sulsel pada bulan Februari 2022 yaitu Jepang dengan nilai US$82,27 juta (62,99 persen), disusul Tiongkok dengan nilai US$42,68 juta (32,68 persen), Taiwan dengan nilai US$1,5 juta (1,15 persen), Australia dengan nilai US$1,26 juta (0,964 persen) dan Timor Leste dengan nilai US$ 1,25 juta (0,959 persen).

Jika dibandingkan dengan Januari 2022, lanjut Suntono, nilai ekspor ke Jepang naik sebesar 8,58 persen, dan ekspor ke Tiongkok naik sebesar 50,78 persen. Sementara nilai ekspor ke Taiwan turun sebesar 37,42 persen.

halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!