alexametrics
TOPIK TERPOPULER

John Bolton Beberkan Kesediaan Trump Dukung Israel Bombardir Iran

Muhaimin
John Bolton Beberkan Kesediaan Trump Dukung Israel Bombardir Iran
Mantan penasehat keamanan nasional Amerika Serikat (AS), John Bolton. Foto/REUTERS/Jonathan Drake

WASHINGTON - Mantan penasehat keamanan nasional Amerika Serikat (AS), John Bolton membeberkan rencana Presiden Donald Trump untuk mendukung Israel membombardir Iran.

Hal itu ia tuliskan Dalam bukunya "The Room Where It Happened" yang diharapkan akan dirilis minggu ini, setelah diminta untuk tidak diterbitkan. Bahkan Bolton menggambarkan pertemuan tahun 2017 di mana Trump membuat komentar tentang kesediannya memberikan dukungan militer kepada Israel untuk menggempur Iran.

Baca Juga: Konflik Meningkat, Pamer Kekuatan AS Berujung Peringatan China



Bolton, yang belum menjadi anggota pemerintahan Trump, dibawa untuk bertemu dengan presiden AS pada 2017, dan Israel adalah salah satu topik yang muncul dalam pembicaraan.

"Saya memperingatkan Trump agar tidak menyia-nyiakan modal politik dalam pencarian yang sulit untuk menyelesaikan perselisihan Arab-Israel dan sangat mendukung pemindahan kedutaan AS di Israel (dari Tel Aviv) ke Yerusalem, dengan demikian mengakui itu sebagai Ibu Kota Israel," tulis Bolton dalam bukunya.

"Perihal Iran, saya mendesak agar dia terus maju untuk menarik diri dari perjanjian nuklir dan menjelaskan mengapa penggunaan kekuatan terhadap program nuklir Iran mungkin merupakan satu-satunya solusi yang bertahan lama," lanjut tulisan Bolton.

Meskipun Bolton tidak menyebut Israel menggunakan kekuatan terhadap Iran, Trump menanggapi dengan mengatakan bahwa dia akan mendukung Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk melakukannya.

"Anda beri tahu Bibi (Netanyahu) bahwa jika dia menggunakan kekuatan, saya akan mendukungnya. Saya mengatakan kepadanya, tetapi Anda mengatakan kepadanya lagi," kata Trump kepada Bolton saat itu.

Bolton juga mengatakan bahwa dalam pertemuan Oktober 2018 di Kremlin, Presiden Rusia Vladimir Putin meragukan bahwa Israel dapat menyerang Iran.

"Israel, katanya, tidak dapat melakukan aksi militer terhadap Iran sendirian karena tidak memiliki sumber daya atau kemampuan, terutama jika orang-orang Arab bersatu di belakang Iran, yang tidak masuk akal," tulis Bolton, seperti dikutip The Jerusalem Post, Senin (22/6/2020).

Baca Juga: Bolton: Trump Pikir Keren Menginvasi Venezuela, tapi Batal karena Putin

Putin ragu bahwa penarikan AS dari perjanjian nuklir Iran itu produktif, tetapi Bolton mengatakan kepadanya; "Iran tidak mematuhi perjanjian itu, mencatat hubungan antara Iran dan Korea Utara pada reaktor di Suriah yang dihancurkan Israel pada 2007 dan mengatakan kami dengan hati-hati mengawasi bukti-bukti bahwa kedua proliferator itu bekerja sama bahkan (sampai) sekarang. Dalam hal apa pun, penerapan kembali sanksi terhadap Iran telah memakan banyak korban, baik di dalam negeri maupun dalam hal masalah internasional mereka."

Buku setebal 577 halaman ditulis Bolton setelah dia dipecat Trump sebagai penasihat keamanan nasional Gedung Putih tahun 2019 lalu. Buku ini telah digugat pemerintah Trump agar tidak diterbitkan dengan alasan memuat banyak rahasia Amerika. Namun, hakim pengadilan menolak permintaan pemerintah Trump dan membolehkan buku Bolton diterbitkan.

Banyak hal-hal mengejutkan yang diungkap Bolton tentang "borok" Trump selama dia bekerja di Gedung Putih. Beberapa di antaranya, rencana Trump yang ingin menginvasi Venezuela yang digambarkan sebagai aksi keren.

Kemudian, Trump disebut meminta bantuan Presiden China Xi Jinping agar menang pemilihan presiden AS 2020 dan mendukung kamp-kamp penahanan Muslim Uighur. Trump, menurut Bolton, bahkan tidak tahu jika Inggris merupakan negara bersenjata nuklir.



(agn)

preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak