TOPIK TERPOPULER

MIWF 2022 Hadir dengan Format Hybrid Respons Krisis Iklim

Alfiandis Nur Hidayat
MIWF 2022 Hadir dengan Format Hybrid Respons Krisis Iklim
Festival literasi terbesar di Indonesia Timur, Makassar International Writers Festival (MIWF) 2022, kembali hadir dabln bakal digelar pada 23-26 Juni 2022 mendatang. Foto: Ilustrasi

MAKASSAR - Festival literasi terbesar di Indonesia Timur, Makassar International Writers Festival (MIWF) 2022, kembali hadir dabln bakal digelar pada 23-26 Juni 2022 mendatang.

Pada kegiatan kali ini MIWF mengangkat tema Awakening, dengan format haybrid sebagai salah satu komitmen terbaru MIWF, dalam ikut aktif merespon krisis iklim sebagai bagian dari mendeklarasikan diri di kegiatan public rendah karbon. 

Baca Juga: Kembali Digelar Tahun Ini, MIWF Usung Tema Anthropause

Direktur MIWF Lily Yulianti Farid mengatakan, format yang di usung MIWF ini merupakan penyuaraan terhadap dampak yang ditimbulkan emisi karbon dalam perubahan iklim. Sehingga, kegiatan ini di buat guna memberikan edukasi mengenai emisi karbon yang dapat di kontrol. 

"Tahun ini kita naik kelas untuk komitmen lingkungan, yakni mendeklarisikan MIWF sebagai kegiatan yang rendah karbon. Ini artinya semua emisi yang diproduksi, yang dapat dikontrol oleh festival akan kita catat, lalu produksi emisi ini akan kita bayar atau dikenal dengan istilah carbon offset. Pada tahun 2019 kami sudah juga berkomitmen sebagai festival nirsampah, tahun ini Nirsampah dan Rendah Karbon,” ungkapnya.

Terkait tema, Awakening yang secara harfiah artinya terbangun atau tersadar, identik dengan hadirnya pemahaman baru, pikiran baru, dan juga tekad dan cara pandang atau cara hidup yang baru setelah kita banyak belajar dari momentum pandemi Covid-19.

“Tentu saja, semua orang punya momentum awakeningnya sendiri-sendiri, prosenya berbeda-beda, dan mari kita saling berbagi dan saling menguatkan saat kita menjalani dan mengalami momentum awakening ini,” pungkasnya.

Lebih lanjut, Lily menyebutkan, ada satu tim terlatih, yang memberikan sumbangan ilmu dan pengetahun untuk menghitung emisi, kemudian dari hasil pencatatan itu akan dilakukan carbon offset melalui penanaman pohon mangrove.

“Saya kira kita akan menjadi satu dari sedikit festival di Indonesia yang telah memikirkan prinsip-prinsip iklim di dalam produksi keigatan,” jelasnya.

Nantinya, MIWF juga menyiapkan kelas edukasi selama empat hari berturut-turut, metenwi tata cara merancang kegiatan public yang lebih ramah lingkungan. MIWF berharap, ide seperti ini bukan menjadi kegiatan yang hanya dikerjakan oleh segelintir orang. Idealnya, nilai seperti ini menjadi standar untuk kegiatan-kegiatan publik selanjutnya. 

halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!