TOPIK TERPOPULER

Klub Liga 1 2020 Siap Lanjutkan Kompetisi Demi Perbaikan Finansial

Luqman Zainuddin
Klub Liga 1 2020 Siap Lanjutkan Kompetisi Demi Perbaikan Finansial
Liga 1 dan 2 2020 akan kembali bergulir setelah berhenti karena pandemi COVID-19. Foto: PT LIB

SAMARINDA - PSSI memutuskan kembali menggulirkan kompetisi Liga 1 dan 2 2020 yang sempat terhenti karena COVID-19. Keputusan tersebut disambut baik klub peserta kompetisi.

Salah satu klub yang menyambut positif keputusan PSSI itu adalah Borneo FC. Presiden Borneo, Nabil Husein Said Amin berharap, kompetisi segera bergulir agar kerugian finansial yang diterima klub bisa teratasi.



Baca juga: Kerugian Akibat Terhentinya Kompetisi Sepak Bola Ditaksir Capai Rp3 Triliun

"Kami ikut kebijakan PSSI. Termasuk jika kembali berkompetisi. Sepak bola adalah industri yang melibatkan banyak pihak," kata Nabil seperti dikutip dari website PT LIB, Minggu (28/6/2020).

Nabil bahkan tak akan mempermasalakan jika klubnya bermain di pulau Jawa. Sebab jika harus bermain di Samarinda tanpa penonton, justru menambah kerugian klub.

"Semua kebijakan nanti pasti yang terbaik untuk klub. Termasuk bermain di pulau Jawa adalah pilihan yang tepat," pungkasnya.

Pandemi COVID-19 membuat klub sepak bola terkena dampak sangat besar. Tanpa kompetisi, klub tidak memiliki pemasukan. Di sisi lain, klub tetap harus membayar biaya operasional, serta menggaji pemain dan staf pelatih.



Beberapa waktu lalu, Ketua Kajian Iklim Usaha dan Rantai Nilai Global LPEM Universitas Indonesia, Mohamad Dian Revindo menyampaikan analisis mengenai kerugian ekonomi akibat berhentinya kompetisi. Analisis itu dipaparkan di depan Ketua Umum PSSI.

Baca juga: PSSI Putuskan Lanjutkan Kompetisi Liga 1 dan 2 2020

Menurut Mohammad Dian, kerugian akibat mandeknya kompetisi nasional ditaksir mencapai Rp3 triliun. Dampak ekonomi ini besar karena sepak bola Tanah Air sudah menjadi industri. Sekaligus menggerakkan kesempatan kerja hingga 24 ribu orang.

"Perlu dicatat, dampaknya tak hanya untuk ekonomi saja. Menghasilkan dampak sosial yang bagi anak muda seperti kesehatan dan aktivitas hal positif lainnya," jelas Revindo.



(luq)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!