TOPIK TERPOPULER

Pemkab Diminta Beri Atensi atas Sederet Permasalahan PDAM Lutim

Fitra Budin
Pemkab Diminta Beri Atensi atas Sederet Permasalahan PDAM Lutim
Anggota DPRD Luwu Timur (Lutim), Alpian, meminta pemerintah kabupaten atau pemkab memberikan atensi terhadap berbagai permasalahan PDAM setempat. Foto/SINDOnews/Fitra Budin

LUWU TIMUR - Anggota DPRD Luwu Timur (Lutim), Alpian, meminta pemerintah kabupaten atau pemkab memberikan atensi terhadap berbagai permasalahan PDAM setempat. Ia mengaku sudah mendengar sederet keluhan pihak PDAM perihal persoalan distribusi air bersih ke rumah-rumah warga.

Adapun sekelumit persoalan itu, main dari adanya bendung yang diambil-alih masyarakat hingga kerusakan peralatan. Nah, untuk mencari jalan keluar terbaik tentu membutuhkan dukungan pemerintah daerah, termasuk mengenai penganggaran.

Baca Juga: PDAM Lutim Diharap Tambah Mobil Tangki untuk Distribusi Air Bersih

"Selesai ini, nanti kita rencanakan Rapat Dengar Pendapat (RDP). Kita panggil Dinas PU, dan dinas terkait lainnya untuk membahas permasalahan yang ada di PDAM," ungkap legislator dari Hanura itu.

Menurut Alpian, PDAM sebenarnya bisa berkontribusi besar terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD) Lutim, apabila difungsikan dengan baik. Namun, bila kurang mendapatkan perhatian di tengah banyaknya masalah, maka kinerjanya juga tidak akan maksimal.

"Kalau pemerintah tidak bisa terkoordinasi dengan baik, bagaimana bisa PAD meningkat. Meski teman-temanĀ PDAM berteriak-teriak, kalau dinas terkait tidak bisa menjemput dengan baik, tidak bisa juga," tuturnya.

"Kita harus tahu berapa penghasilan PDAM sekarang, kan itu harus diketahui. Jangan sampai nanti terlalu banyak uang habis lalu pendapatan hanya berapa," sambung Alpian.

Ia pun mendorong agar anggaran pembenahan PDAM dapat dimaksimalkan dan PDAM juga harus memiliki rencana pengembangan. Dengan begitu, ada imbal balok positif yang dinanti, baik peningkatan jumlah pelanggan hingga peningkatan pelayanan.

Sementara itu, Direktur PDAM Lutim, Andi Maryam, mengaku saat pertama kali menjabat, kondisi perusahaan daerah memang sudah penuh dengan keterbatasan. Ia pun kini terus berupaya untuk melakukan pembenahan, termasuk meningkatkan profit sehingga dapat berkontribusi pada PAD Lutim.

Ia lantas membeberkan sejumlah persyaratan, dimana pihaknya terkadang harus berhadapan dengan masyarakat maupun oknum kepala desa. Seperti di daerah Laskap, Karebbe, dimana masyarakat membobol pipa PDAM.

halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!