alexametrics
TOPIK TERPOPULER

Moskow Larang Turki Jual Sistem Rudal S-400 Rusia ke AS

Muhaimin
Moskow Larang Turki Jual Sistem Rudal S-400 Rusia ke AS
Sistem pertahanan rudal S-400 Rusia. Foto: Istimewa

MAKASSAR - Setelah memasok sistem pertahanan rudal S-400 ke Turki, pemerintah Rusia melarang untuk menjualnya ke Amerika Serikat (AS) tanpa izin Moskow.

Hal itu disampaikan juru bicara layanan Federal Rusia untuk militer dan kerjasama teknis, Maria Vorobyova, sebagaimana dilaporkan Reuters yang mengutip kantor berita Interfax, kemarin (1/7/2020).

Pernyataan Vorobyova tersebut sebagai respons untuk anggota Senat Amerika Serikat (AS) dari Partai Republik, John Thune, yang mengusulkan sebuah undang-undang yang memungkinkan pemerintah Presiden Donald Trump untuk membeli sistem pertahanan rudal S-400 Rusia dari Turki.



Baca Juga: Didukung Rakyat, Benarkah Putin Bisa Berkuasa Hingga 2036?

Usul itu dipuji mantan pejabat Pentagon Jim Townsend sebagai sebagai taktik cerdas, yakni mengeksploitasi teknologi sistem rudal canggih Moskow sekaligus menyingkirkannya dari Ankara.

Senjata pertahanan canggih buatan Rusia ini telah jadi pemantik perseteruan antara Washington dan Ankara setelah pemerintah Presiden Recep Tayyip Erdogan nekat membelinya dari Moskow meski ditentang Amerika.

Amerika sejak awal menentang pemerintah Erdogan mengakuisisi sistem rudal Rusia tersebut dengan alasan bisa membahayakan jet tempur siluman F-35 AS, termasuk membuka peluang Moskow mengetahui rahasia kelemahan jet tempur itu. Alasan lain, S-400 Moskow tidak kompatibel dengan sistem pertahanan NATO.

Namun, pemerintah Erdogan nekat membelinya dan membuat pemerintah Presiden Donald Trump mendepak Ankara dari keanggotaan program konsorsium bersama jet tempur siluman F-35. Bahkan, Washington menangguhkan pengiriman jet tempur yang telah dibeli Turki.

Senator Thune mempertimbangkan amandemen Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional (NDAA) 2021 yang dapat memungkinkan Washington untuk membeli perangkat militer berbahaya Rusia itu melalui anggaran pengadaan Angkatan Darat AS.

"Jumlah yang diperlukan mungkin diizinkan untuk digunakan oleh Angkatan Darat pada 'Missile Procurement, Army' untuk pembelian sistem pertahanan rudal S-400," bunyi rancangan amandemen NDAA 2021 yang diusulkan Thune.

Sementara itu, Ketua Komite Duma Negara Rusia untuk Urusan Internasional, Leonid Slutsky, mengatakan proposal Senator Thune "tidak berprinsip" dan "sinis".

Baca Juga: Kepolisian Hong Kong Tangkap Lebih dari 300 Demonstran

"Saya tidak berpikir ini akan terjadi dan saya pikir Turki tidak akan mempertimbangkan proposal ini," kata Slutsky seperti dikutip Sputnik Turkish.

Turki menandatangani kesepakatan untuk membeli empat baterai sistem rudal itu dari Rusia pada September 2017 dengan harga hampir USD2,5 miliar. Turki sejauh ini telah menerima batch pertama senjata pertahanan tersebut yang menelan biaya USD1,3 miliar dolar, dan batch kedua dengan biaya USD1,2 miliar masih dalam proses.

Perjanjian yang ditandatangani antara Moskow dan Ankara belum diungkapkan kepada publik, oleh karena itu rincian tentang transfer teknologi dan produksi bersama, serta rincian lainnya seperti kemungkinan menjual sistem pertahanan kepada pihak ketiga tidak tersedia untuk publik.

Pada awal Juni, Duta Besar Rusia untuk Ankara Alexei Yerhov mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNN Turk bahwa Rusia tidak akan memiliki sikap penentangan terhadap apa yang dilakukan Turki dengan sistem rudal itu karena Ankara adalah "pemilik sistem".

"Katakanlah saya distributor mobil dan Anda ingin membeli kendaraan dari saya. Kami mendapat uang dan menjual kendaraan kepada Anda. Kendaraan ini milik Anda. Apakah Anda pergi ke pantai, membawa kentang atau memasang senapan mesin di atasnya, bergabung dengan perang, itu adalah hak alami Anda untuk menyimpannya di garasi," kata Yerhov.

Namun, melihat pernyataan baru-baru ini oleh pejabat Rusia, tampaknya Turki diizinkan untuk "membawa kentang" dengan sistem S-400, seperti yang disarankan oleh duta besar Rusia, tetapi tidak diizinkan untuk menjualnya ke Amerika Serikat.



(agn)

preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak