TOPIK TERPOPULER

Dinkes Makassar Siagakan Fasilitas Kesehaan Antisipasi Kasus Gagal Ginjal Akut

Antara
Dinkes Makassar Siagakan Fasilitas Kesehaan Antisipasi Kasus Gagal Ginjal Akut
Kepala Dinas Kesehatan Makassar, Sulawesi Selatan dr Nursaidah Sirajuddin mengaku sudah menyiapkan fasilitas layanan kesehatan untuk mengantisipasi adanya kasus gagal ginjal akut. Foto ilustrasi

MAKASSAR - Kepala Dinas Kesehatan Makassar, Sulawesi Selatan dr Nursaidah Sirajuddin mengaku sudah menyiapkan fasilitas layanan kesehatan untuk mengantisipasi adanya kasus gagal ginjal akut.



Sejauhi ini, lanjut dia, belum ada laporan terkait kasus gagal ginjal akut dia wilayahnya. "Kalau di Makassar ini belum ada laporan yang kami terima dan semoga tidak ada anak di Makassar yang mengalaminya," katanya, Jumat, (21/10/2022). Baca juga: Selain Indonesia, Sejumlah Negara Ini Pernah Darurat Gangguan Ginjal Akut

Sejak merebaknya gangguan ginjal akut itu, kata dia, pihaknya langsung meningkatkan kesiagaan memantau kasus tersebut dan meminta seluruh fasilitas layanan kesehatan (fasyankes) agar bersiap.

Ia mengatakan, fasilitas kesehatan yang dimiliki RSUD Daya cukup lengkap untuk menerima pasien jika ada warga atau anak yang mengalami gangguan ginjal akut.

Bukan hanya itu, pihaknya juga terus berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan Sulsel jika ditemukan indikasi ke gangguan ginjal akut tersebut. "Semua fasyankes saat ini siaga, begitu ada keluhan langsung kita tindaklanjuti sambil berkoordinasi dengan Dinkes Sulsel," pungkasnya.

Selain itu, pihaknya juga sudah mengeluarkan surat edaran yang merujuk pada keputusan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) terkait dengan adanya kasus gangguan ginjal akut pada anak.

"Begitu ada keputusan yang dikeluarkan oleh Kemenkes, kami pun melakukan hal yang sama agar untuk sementara tidak mengeluarkan obat sirop untuk pasien," tuturnya. Baca juga: Pemkot Bekasi Resmi Setop Penjualan Obat Sirup di Apotek

Surat edaran yang dikeluarkan itu, lanjut dia, ditujukan kepada seluruh layanan kesehatan baik rumah sakit, pusat kesehatan masyarakat (Puskesmas), maupun apotek karena adanya kasus gangguan ginjal akut yang sedang viral saat ini.

Menurutnya, instruksi yang dikeluarkan oleh Kemenkes itu merupakan langkah antisipasi sebelum ada penelitian mendalam terkait penyebab gangguan ginjal akut progresif atipikal yang mayoritas menyerang usia anak di Indonesia.

"Yang diserang kasus gangguan ginjal akut ini adalah anak-anak. Kami pun terus memantau perkembangannya dan meminta kepada seluruh pusat layanan kesehatan agar tetap siaga jika ada warga yang mengalami gangguan kesehatan," tutupnya.



(don)

TULIS KOMENTAR ANDA!