TOPIK TERPOPULER

Sejarah PSM Makassar, Klub Tertua Didirikan pada Masa Kolonial Belanda

SINDOnews
Sejarah PSM Makassar, Klub Tertua Didirikan pada Masa Kolonial Belanda
Salah satu klub sepak bola yang mencuri simpati para mania bola di Tanah Air adalah PSM Makassar. Klub yang bermarkas di Kota Makassar, ada di 10 besar klasmen sementara setiap liga dihelat. Foto dok/SINDOnews

JAKARTA - Salah satu klub sepak bola yang mencuri simpati para mania bola di Tanah Air adalah PSM Makassar. Klub yang bermarkas di Kota Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) ini selalu bertukar tempat dengan klub besar lain di 10 besar klasmen sementara setiap liga dihelat.



Klub seperti Persebaya Surabaya, Persib Bandung, Persija Jakarta, Borneo FC, dan Madura United selalu risau jika berhadapan dengan tim berjuluk Ayam Jantan dari Timur tersebut. Baca juga: Liga 1 Terhenti 1 Bulan Akibat Tragedi Kanjuruhan, PSM Berharap Segera Ada Kejelasan

Bagaimana tidak, PSM Makassar tercatat sebagai klub yang menorehkan prestasi yang patut diperhitungkan. Pada gelaran Liga 1 2022-2023, PSM Makassar membuktikan diri sebagai Ayam Jantan dari Timur dengan menempati posisi ketiga di klasmen sementara.

PSM Makassar berada di bawah Borneo FC dan Madura United dengan total poin 22, selisih satu poin dengan Borneo FC dan Madura United. Dari total 10 laga yang sudah dilakoni, PSM Makassar mencatat 6 kemenangan, 4 kali seri dan belum pernah kalah sekalipun.

Kumpulan prestasi juga telah banyak dikoleksi oleh tim berjuluk Ayam Jantan dari Timur. Prestasi terbaru PSM Makassar ialah ketika menjuarai Piala Indonesia yang diselenggarakan pada 2018-2019. Baca juga: Belajar dari Tragedi Kanjuruhan, Manajemen PSM Berharap Aturan Sepak Bola Dipatuhi

Di tingkat Asia, PSM Makassar juga pernah ikut serta mewakili Indonesia dalam Liga Champions Asia. Tidak hanya sekali PSM Makassar berlaga di tingkat Asia, tapi sebanyak 3 kali yakni pada tahun 1996-1997, 2000-2001, dan 2003-2004.

Catatan sejarah sepak bola, PSM Makassar merupakan klub tertua di Indonesia. Klub yang juga berjuluk Juku Eja (Ikan Merah) mulai didirikan pada 2 November 1915, yang awal mula bernama Makassar Voetbal Bond (MVB).

Awal mula tercetusnya nama PSM Makassar dimulai pada usia MVB yang ke-25 tahun. Hal tersebut karena orang-orang Belanda yang tergabung di dalam MVB ditangkap, kemudian para pemain pribumi dijadikan Romusha dan sebagian dikirim ke Myanmar.

Karena itu praktis MVB lumpuh total. Kemudian pada masa penjajahan Jepang, untuk mencari dukungan rakyat setempat lantas Jepang mengubah nama-nama peninggalan Belanda menjadi bahasa Indonesia. Salah satunya adalah klub MVB yang diubah menjadi PSM Makassar.

halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!